Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Kamis, Januari 20, 2022
redaksi@topcareer.id
Covid-19

WHO: Varian Covid Kebal Vaksin Bisa Muncul Ketika Pandemi Berlanjut

Topcareer.id – Organisasi Kesehatan Dunia memperingatkan pada Rabu (29/12/2021) bahwa varian virus corona baru dapat muncul selama pandemi yang membuat vaksin saat ini tidak ampuh.

“Ketika pandemi ini berlanjut, ada kemungkinan varian baru dapat menghindari tindakan pencegahan kami dan menjadi sepenuhnya resisten terhadap vaksin saat ini atau infeksi masa lalu, yang memerlukan adaptasi vaksin,” kata Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus pada konferensi pers.

Tedros membunyikan alarm itu ketika kasus Covid mencapai rekor tertinggi di banyak negara. Lonjakan terbaru, terjadi lebih dari 21 bulan setelah WHO pertama kali menyatakan Covid sebagai pandemi, didorong oleh penyebaran varian omicron baru dan sangat menular.

Tedros mengulangi seruannya yang sering kepada negara-negara untuk bekerja sama meningkatkan pasokan global dan akses ke vaksin Covid dan peralatan kesehatan penting lainnya.

Dia juga mengecam “populisme” dan “nasionalisme jangka pendek” dari beberapa pemimpin politik yang menurutnya telah “merusak kesetaraan dan menciptakan kondisi ideal untuk munculnya varian baru.”

Baca juga: Cukupkah Masker Kain Untuk Mencegah Penularan Omicron?

“Informasi yang salah dan disinformasi, yang sering disebarkan oleh sejumlah kecil orang, telah menjadi gangguan konstan yang merusak sains dan kepercayaan pada alat kesehatan yang menyelamatkan jiwa,” kata pemimpin kesehatan dunia itu.

Dia mencatat bahwa dalam gelombang besar kasus yang saat ini terlihat di Eropa dan di banyak negara di seluruh dunia, informasi yang salah telah mendorong keraguan vaksin sekarang diterjemahkan ke kematian yang tidak proporsional.

Vaksin Covid seperti suntikan Pfizer dan BioNTech masih efektif mencegah penyakit parah dari omicron, kata para ahli, tetapi kurang efektif mencegah infeksi dari omicron. Suntikan booster, di sisi lain, secara signifikan meningkatkan perlindungan dari penyakit simtomatik yang disebabkan oleh omicron.

Jika jenis virus yang kebal vaksin muncul, produsen harus mengubah langkah mereka, yang berpotensi berarti kekurangan pasokan baru, Tedros memperingatkan.

Penting bagi negara-negara untuk membangun pasokan vaksin lokal mereka sebelum itu terjadi, katanya.

“Virus ini akan terus berkembang dan mengancam sistem kesehatan kita jika kita tidak meningkatkan respons kolektif,” kata Tedros. “Saya sangat prihatin, omicron lebih menular, beredar pada saat yang sama dengan delta, menyebabkan tsunami kasus.”

Tinggalkan Balasan