Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Selasa, Desember 6, 2022
redaksi@topcareer.id
Covid-19Tren

Psikolog dan Psikiater Akui “Kewalahan” Terima Pasien Selama Pandemi

Stres. Dok/GRMedCenter

Topcareer.id – Selain dampak fisik yang jelas dari pandemi Covid-19, para profesional kesehatan mengatakan bahwa banyak orang berjuang dengan perubahan emosional dan sosial yang sangat besar yang dibawanya dan, terlebih lagi, merasa sulit untuk beradaptasi dengan “normal baru”.

Mengutip CNBC, banyak psikolog dan psikiater telah melaporkan besarnya gelombang orang yang mencari dukungan kesehatan mental selama pandemi.

Dengan krisis kesehatan global yang belum pernah terjadi sebelumnya menyebabkan peningkatan kecemasan dan depresi serta memperburuk kondisi kesehatan mental yang ada.

“Saya tidak bisa merujuk orang ke orang lain karena semua orang sudah terima banyak. Tidak ada yang menerima pasien baru. Jadi saya tidak pernah sesibuk ini dalam hidup saya, selama pandemi, dan sepanjang karier saya,” kata kata Valentine Raiteri, seorang psikiater yang bekerja di New York, dikutip dari CNBC.

Ia menambahkan bahwa dia juga melihat gelombang masuknya mantan pasien yang kembali kepadanya untuk meminta bantuan.

Raiteri mengatakan bahwa banyak pasiennya masih bekerja dari jarak jauh dan terisolasi, dengan banyak yang merasa terputus dan tersesat, dan mereka hanya mengalami malaise semacam ini.

Sejumlah penelitian telah dilakukan untuk melihat dampak Covid pada kesehatan mental. Satu studi, yang diterbitkan dalam jurnal medis The Lancet pada bulan Oktober, melihat prevalensi global gangguan depresi dan kecemasan di 204 negara dan wilayah pada tahun 2020 karena pandemi Covid.

Baca juga: Omicron Bisa Sebabkan Masalah Serius Pada Penis, Ini Detailnya (Bagian 1)

Ditemukan bahwa kesehatan mental menurun secara dramatis pada tahun itu, dengan perkiraan 53 juta kasus tambahan gangguan depresi mayor dan 76 juta kasus tambahan gangguan kecemasan terlihat secara global. Wanita dan orang yang lebih muda ditemukan lebih terpengaruh daripada pria dan orang dewasa yang lebih tua.

Trauma

Hingga saat ini, ada lebih dari 400 juta kasus Covid di seluruh dunia dan lebih dari 5,7 juta kematian, menurut data yang dikumpulkan oleh Universitas Johns Hopkins. Leigh Jones, seorang psikolog klinis dan salah satu pendiri Octopus Psychology, mencatat bahwa dia memiliki kekhawatiran atas hilangnya “ritual” yang terkait dengan kematian.

“Saya sangat khawatir tentang dampak berduka, karena kami memiliki ritual karena suatu alasan, yaitu membantu kami memproses kehilangan dan kesedihan,” katanya.

Katherine Preedy, seorang psikolog klinis yang berbasis di dekat London, mengatakan bahwa dia melihat “banyak trauma, baik orang yang kehilangan orang karena Covid” atau pernah mengalami situasi traumatis lainnya seperti tidak dapat mengunjungi kerabat yang sakit atau sekarat karena pembatasan.

“Ini adalah seluruh generasi (yang terkena dampak Covid), ini dua tahun hidup kita, saya pikir ini akan berdampak besar. Mungkin ada responden pertama, orang-orang di rumah sakit, yang masih sangat banyak dalam mode bertahan hidup itu, dan kemudian, jelas ada dampak emosional pada orang-orang, seluruh industri hilang,” katanya.

Dia mencatat bahwa profesional kesehatan mental juga berada di bawah tekanan untuk membantu peningkatan jumlah pasien.

Tinggalkan Balasan