Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Rabu, Februari 8, 2023
redaksi@topcareer.id
Tren

Harga Pangan Dunia Melonjak ke Rekor Tertinggi pada Februari, Naik 20,7%

harga pangan dunia naiksembako

Topcareer.id – Organisasi Pangan dan Pertanian (The Food and Agriculture Organization/FAO) menyebut, harga pangan dunia mencapai rekor tertinggi pada Februari, dipimpin oleh lonjakan minyak nabati dan produk susu. Tercatat ada kenaikan 20,7% tahun-ke-tahun (year-on-year).

Indeks harga pangan dari FAO, yang melacak komoditas pangan yang paling banyak diperdagangkan secara global, rata-rata 140,7 poin bulan lalu revisi turun terhadap 135,4 pada Januari.

Harga pangan yang lebih tinggi telah berkontribusi pada lonjakan inflasi yang lebih luas karena ekonomi pulih dari krisis virus corona.

FAO telah memperingatkan bahwa biaya yang lebih tinggi menempatkan populasi yang lebih miskin dalam risiko di negara-negara yang bergantung pada impor.

Ekonom FAO Upali Galketi Aratchilage mengatakan kekhawatiran atas kondisi panen dan ketersediaan ekspor hanya memberikan sebagian penjelasan terhadap kenaikan harga pangan global.

“Dorongan inflasi harga pangan yang jauh lebih besar berasal dari luar produksi pangan, khususnya sektor energi, pupuk, dan pakan,” katanya, mengutip laman Reuters.

“Semua faktor ini cenderung menekan margin keuntungan produsen makanan, membuat mereka enggan berinvestasi dan memperluas produksi.”

Data untuk laporan Februari sebagian besar dikompilasi sebelum invasi Rusia ke Ukraina. Kekhawatiran atas ketegangan di wilayah Laut Hitam sudah membebani pasar pertanian bahkan sebelum kekerasan berkobar.

Baca juga: FIFA Depak Rusia Dari Piala Dunia Sepak Bola

Tetapi para analis memperingatkan konflik yang berkepanjangan dapat berdampak besar pada ekspor biji-bijian.

FAO mengatakan indeks minyak nabati naik 8,5% bulan ke bulan pada Februari untuk mencatat rekor tertinggi lainnya, didorong oleh kenaikan harga minyak sawit, kedelai, dan bunga matahari. Ukraina dan Rusia menyumbang sekitar 80% dari ekspor global minyak bunga matahari.

Indeks harga sereal naik 3,0% pada bulan tersebut, dengan harga jagung naik 5,1% dan harga gandum meningkat 2,1%, sebagian besar mencerminkan ketidakpastian tentang aliran pasokan global dari pelabuhan Laut Hitam. Baca selengkapnya

Indeks harga susu FAO meningkat 6,4%, kenaikan bulanan keenam berturut-turut, didukung oleh pasokan global yang ketat, sementara harga daging naik 1,1% pada Februari.

Sebaliknya, gula adalah satu-satunya indeks yang mencatat penurunan, turun 1,9% dari bulan sebelumnya sebagian karena prospek produksi yang menguntungkan di eksportir utama India dan Thailand.

Badan PBB itu memperingatkan bahwa proyeksinya tidak memperhitungkan kemungkinan dampak konflik antara Rusia dan Ukraina.

Tinggalkan Balasan