Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Kamis, September 29, 2022
redaksi@topcareer.id
Lifestyle

Ini Beda Persoalan Stres Kerja Antara Pria dan Wanita

cropped-stress-working-busy.jpg

Topcareer.id – Stres kerja seringkali menghampiri para pekerja, tanpa memandang jenis kelamin. Baik pria maupun wanita pernah mengalami stress kerja. Tapi, jika dirunut dari beberapa studi, ada perbedaan pada pria dan wanita soal problema stress kerja.

Sebuah studi Unum 2018 menemukan bahwa 54% wanita yang bekerja mengalami stres setiap hari atau setiap minggu, dibandingkan dengan 47% pria.

Laporan Indeks Keyakinan Tenaga Kerja LinkedIn Agustus 2021 juga mencatat perbedaan drastis dalam tingkat stres terkait pekerjaan antara pria dan wanita. Faktor-faktor yang menjelaskan disparitas ini termasuk uang dan bagaimana perempuan dan laki-laki mengalami stres.

Uang berperan

Marc Lewis, editor eksekutif Remedy Review, mengatakan uang bisa menjadi faktor penting dalam bagaimana gender memengaruhi stres di tempat kerja. Pria, misalnya, lebih mungkin meninggalkan pekerjaan yang terlalu membuat stres, sementara wanita lebih cenderung bertahan di perusahaan.

“Mungkin pria boleh saja memberikan uang untuk mengurangi stres karena mereka pikir mereka bisa mendapatkannya kembali dalam jangka panjang, di mana seorang wanita mungkin merasa terdorong untuk mempertahankan keuntungan yang telah diperolehnya,” kata Lewis, mengutip Business News Daily.

Pria dan wanita mungkin berpikir dan bertindak secara berbeda dalam situasi yang sama

Christine Agro, penulis buku laris dan pelatih bisnis, percaya bahwa wanita tidak linier dalam pemikiran mereka seperti pria.

“Perempuan cenderung mengambil gambaran keseluruhan dan menyadari bahwa lebih banyak uang tidak berarti kualitas hidup yang lebih baik atau (bahwa mereka akan) lebih bahagia,” kata Agro.

Baca juga: 4 Zodiak Yang Paling Keras Kepala! Kamu Termasuk?

Dia menyadari bahwa ini adalah generalisasi, tetapi sebagai pelatih bisnis, dia melihat lebih banyak wanita daripada pria yang meninggalkan pekerjaan bergaji tinggi untuk mengerjakan sesuatu yang lebih bermakna dan bermanfaat, meskipun bayarannya lebih rendah.

Laporan LinkedIn mencatat bahwa wanita lebih cenderung mengambil tindakan terkait beban mereka. Menurut laporan itu, wanita lebih mungkin daripada pria untuk merencanakan dan mengambil cuti, beristirahat di siang hari, mengakhiri pekerjaan pada jam yang wajar, tidak masuk kerja setelah jam kerja, menolak tanggung jawab ekstra, dan menggunakan manfaat kesehatan mental mereka.

Pria dan wanita memiliki stresor yang sama, tetapi intensitasnya bervariasi

Dalam studi LinkedIn, 40% wanita yang bekerja melaporkan bahwa tidak memiliki cukup waktu dalam sehari untuk menyelesaikan segala sesuatu berada di tiga penyebab utama mereka, tetapi hanya 35% pria yang bekerja melaporkan penyebab stres yang sama di tiga besar mereka.

Wanita juga memberi peringkat tiga pemicu stres utama lainnya – ketidakmampuan untuk berhenti bekerja setelah jam kerja, kekhawatiran tentang paparan COVID-19 dari pekerjaan, dan tekanan untuk kembali ke tempat kerja fisik – sebagai penyebab stres yang lebih banyak daripada pria.

Tinggalkan Balasan