Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Rabu, Februari 1, 2023
redaksi@topcareer.id
Profesional

Tanda Sifat Perfeksionismu Jadi Toxic di Tempat Kerja (Bagian 1)

Ciri orang perfeksionis yang menjadi toxic di tempat kerja.

Topcareer.id – Selalu melakukan yang terbaik, apalagi dalam pekerjaan, bisa jadi tujuan yang mengagumkan. Tapi, ketika harapan yang tinggi menjadi tidak realistis, maka kamu akan menjadi perfeksionis. Menjadi perfeksionis tidak selalu jadi hal buruk. Tapi, ada titik di mana akan berbahaya dan toxic.

“Perfeksionisme adalah bentuk kecemasan,” kata Shannon Garcia, seorang psikoterapis di States of Wellness Counseling di Illinois dan Wisconsin, dikutip dari Huffpost.

“Perfeksionismemu mungkin menjadi sesuatu yang menahanmu untuk maju dalam karier ketika kamu mulai menghindari tugas karena takut itu tidak akan selesai dengan sempurna atau kamu menghabiskan banyak waktu untuk mencoba membuat sesuatu yang sempurna.”

Berikut tanda-tanda sifat perfeksionismu mulai menjadi bahaya atau toxic dan konsekuensi negatifnya terhadap kesehatan.

1. Kamu hanya merenungkan apa yang tidak kamu lakukan, yang membuatmu tidak dapat merenungkan apa yang telah kamu lakukan

Jika kamu tidak dapat merenungkan apa yang telah kamu capai, kamu tidak akan pernah puas. “Untuk seorang perfeksionis yang menilai kinerja pekerjaan mereka, dari 0 hingga 99 buruk. (Nilai) 100 bisa diterima,” jelas Perpetua Neo, psikolog dan pelatih eksekutif.

Baca juga: Cara Tingkatkan Kualitas Work Life Balance Di Tahun 2022 (Bagian 1)

Perfeksionis tidak menerima pujian dan mereka terobsesi dengan kesalahan. Dan menempatkan tekanan yang tidak berkelanjutan pada diri sendiri akan membuatmu kelelahan. Di bawah pola pikir perfeksionis, ketika kamu mencapai tujuanmu, pikiran berikutnya hanya, “Apa selanjutnya?” kata psikoterapis yang berbasis di New Jersey, Angela Clack.

Burnout dihasilkan dari stres kronis di tempat kerja dan dapat merusak kesehatanmu dalam jangka panjang. Ini terkait dengan kelelahan tanpa akhir, sakit kepala, insomnia, gejala depresi, dan hasil kesehatan yang buruk lainnya.

2. Kamu terlalu khawatir tentang apa yang akan terjadi jika kamu atau rekan kerja tidak mencapai standar tinggi dirimu

Untuk meta-analisis yang diterbitkan dalam Journal of Applied Psychology, peneliti dari Miami University, University of Florida dan Georgia Tech menganalisis 95 penelitian sebelumnya dan menemukan bahwa ada dua jenis perfeksionis.

Satu, perfeksionis yang mencari keunggulan yang menuntut standar yang terlalu tinggi untuk diri mereka sendiri dan lain-lain. Kedua, perfeksionis penghindar kegagalan.

“Ditandai dengan perhatian obsesif tentang, dan keengganan untuk, gagal mencapai standar kinerja yang sangat tinggi,” kata rekan penulis studi dan profesor manajemen Laurens Steed.

Dengan kata lain, jika kamu mengalami kehancuran karena pemikiran untuk tidak menyelesaikan tugas sesuai standarmu, itu pertanda kamu bisa menjadi perfeksionis yang menghindari kegagalan. Dan itu sangat toxic (beracun).

Studi Steed menemukan bahwa kelelahan, stres, dan kecemasan lebih kuat terkait dengan perfeksionisme menghindari kegagalan, sementara kesempurnaan mencari keunggulan lebih terkait dengan manfaat seperti motivasi dan keterlibatan.
Secara keseluruhan, menjadi seorang perfeksionis tidak meningkatkan kinerja pekerjaan, terlepas dari tipe seseorang.

Tinggalkan Balasan