Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Sabtu, Desember 3, 2022
redaksi@topcareer.id
Tren

Studi: Gejala Penyakit Jantung Berbeda pada Pria dan Wanita

Ilustrasi Jantung

Topcareer.Id – Wanita dan pria sering kali mengalami gejala yang sangat berbeda untuk penyakit kardiovaskular, dan ini harus dipahami lebih baik untuk meningkatkan pengobatan, kata sebuah laporan baru.

Menurut laporan baru di Circulation, American Jurnal unggulan Heart Association, wanita lebih mungkin dibandingkan pria untuk melaporkan gejala di luar nyeri dada saat mengalami serangan jantung. Seperti depresi dan kecemasan dengan sesak napas untuk gagal jantung, serta intoleransi olahraga dan kelemahan fisik untuk penyakit katup jantung.

Laporan tersebut meninjau penelitian terbaru, menyoroti gejala yang paling banyak dilaporkan, sebagai bagian dari pernyataan ilmiah American Heart Association yang diterbitkan Kamis lalu.

Enam kondisi penyakit kardiovaskular – penyebab utama kematian di Amerika Serikat dan global – yang ditinjau dalam pernyataan ilmiah AHA, antara lain serangan jantung, gagal jantung, penyakit katup, stroke, gangguan irama jantung, dan penyakit arteri dan vena perifer.

“Gejala penyakit kardiovaskular ini dapat sangat mempengaruhi kualitas hidup, dan pemahaman yang jelas tentang mereka sangat penting untuk diagnosis dan keputusan pengobatan yang efektif,” Corrine Y. Jurgens, profesor di Sekolah Keperawatan Connell Boston College, mengatakan dalam rilis berita.

“Penting untuk diketahui bahwa banyak gejala bervariasi dalam kejadian atau tingkat keparahan dari waktu ke waktu, bahwa wanita dan pria sering mengalami gejala yang berbeda, dan faktor-faktor seperti depresi dan fungsi kognitif dapat memengaruhi deteksi dan pelaporan gejala,” kata Jurgens, ketua pernyataan ilmiah, panitia penulisan.

Jurgens menambahkan, pemantauan untuk depresi dan fungsi kognitif dapat membantu meningkatkan perawatan pasien “dengan mengidentifikasi lebih cepat orang-orang yang mungkin berisiko lebih tinggi.

Baca juga: Pisang Bisa Tingkatkan Kesehatan Jantung, Ini Penjelasannya

Wanita yang mengalami stroke, lebih mungkin dibandingkan pria untuk memiliki gejala lain yang kurang familiar – termasuk sakit kepala, perubahan kondisi mental, koma atau pingsan – selain yang umum, kata rilis tersebut.

Untuk penyakit arteri perifer, yang mempengaruhi arteri di ekstremitas bawah dan menyebabkan berkurangnya aliran darah di kaki, wanita lebih mungkin dibandingkan pria untuk melaporkan nyeri di tempat selain otot betis, atau tidak ada gejala sama sekali.

Wanita — dan orang dewasa yang lebih muda — dengan aritmia jantung, lebih mungkin mengalami palpitasi; sementara pria lebih mungkin tidak mengalami gejala.

Pernyataan AHA merinci gejala yang terkait dengan penyakit kardiovaskular, persamaan atau perbedaan gejala di antara kondisi tersebut, dan perbedaan bagaimana gejala muncul pada pria dan wanita, dan bagaimana mereka melaporkan gejala ini.

Sebelumnya, gejala wanita sering digambarkan sebagai “atipikal,” tetapi penasihat AHA baru-baru ini menyimpulkan “label ini mungkin karena kurangnya wanita yang dimasukkan dalam uji klinis dari mana daftar gejala diturunkan,” kata rilis itu.

Baca juga: Ini Risiko di Balik Pembatasan Garam untuk Pasien Gagal Jantung

Pernyataan AHA menyoroti bahwa orang-orang dengan nyeri dada yang terus-menerus, orang-orang dengan gagal jantung, penderita stroke dan orang-orang dengan penyakit arteri perifer, umumnya mengalami depresi dan/atau kecemasan.

Ini juga mencatat bahwa perubahan kognitif setelah stroke dapat mempengaruhi bagaimana cara kita memerhatikan atau mengambil tindakan terkait gejala dialami.

the authorFeby Ferdian

Tinggalkan Balasan