Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Jumat, Februari 3, 2023
redaksi@topcareer.id
Tips Karier

Studi Baru: Stres yang “Tepat” Bisa Bantu Lebih Bahagia di Tempat Kerja

Dok/iStockDok/iStock

Topcareer.id – Banyak studi yang mengonfirmasi bahwa stress di tempat kerja bisa terasa melemahkan, bahkan berujung pada masalah kesehatan yang serius. Namun, studi baru menyebut stress yang tepat dalam jumlah yang sedang bisa membantumu menjadi lebih bahagia dan produktif di tempat kerja.

Orang yang memiliki pola pikir stres positif, yang berarti stres adalah tantangan yang harus dihadapi, lebih produktif, fokus lebih baik, merasa lebih termotivasi dalam pekerjaannya, dan cenderung tidak mempertimbangkan peluang kerja baru karena stres, menurut Workplace Wellbeing Report Indeed’s 6 Okt., yang mensurvei 5.026 pekerja AS.

“Stres adalah emosi manusia yang normal, tetapi kebanyakan orang memandang stres dan kecemasan sebagai perasaan takut,” kata Dr. Wendy Suzuki, ahli syaraf di New York University, mengutip CNBC Make It.

“Yang ingin saya ingatkan kepada orang-orang adalah bahwa untuk menjadi versi terbaik dari dirimu di tempat kerja atau dalam relasi, kamu membutuhkan sedikit semangat untuk memberi energi agar kamu proaktif dan melakukan upaya terbaikmu.”

Ada “titik manis” stres yang dapat dimanfaatkan kebanyakan orang, tambah Suzuki, di mana kamu merasa waspada tetapi tidak lemah – dalam hal ini, stres dapat menjadi kekuatan motivasi yang positif.

Misalnya: Jika kamu khawatir mengingat tugas-tugas penting yang perlu kamu selesaikan pada hari kerja berikutnya, kamu dapat menulis daftar tugas pada malam sebelumnya.

Mendukung stres sebagai tantangan, bukan sebagai masalah, adalah trik berlawanan yang dapat meningkatkan produktivitasmu dan meningkatkan kesejahteraanmu di tempat kerja.

Suzuki dan Peter Vitaliano, seorang profesor psikiatri dan ilmu perilaku di Fakultas Kedokteran Universitas Washington, menawarkan tip berikut untuk menumbuhkan pola pikir stres yang positif:

Pahami perbedaan antara stres baik dan stres buruk

Menurut Vitaliano, ada beberapa lingkungan kerja yang penuh tekanan yang tidak dapat dikendalikan – bos yang beracun, lalu lintas komuter atau PHK massal, misalnya – dan dalam hal itu, pola pikir stres yang positif tidak dapat membantumu.

Baca juga: Tipe Kepribadian ENTP: Ciri-Ciri Langka Seorang “Visioner”

Lima elemen buku teks dari tempat kerja beracun yang harus diwaspadai adalah lingkungan yang tidak sopan, tidak inklusif, tidak etis, kejam, atau mengizinkan manajemen yang kasar, menurut penelitian yang dipublikasikan di MIT Sloan Management Review.

Laporan Indeed juga menghitung konflik berulang atau hubungan buruk dengan kolega dan manajer, dan manajer yang tampaknya tidak peduli dengan perasaan karyawannya, sebagai penyebab stres negatif.

“Dalam kasus seperti itu, kamu mungkin menjadi lebih kuat karena telah bertahan dalam situasi kerja yang buruk, tetapi jika penyebab stres berada di luar kendalimu, lebih baik pindah dan tinggalkan lingkungan itu,” kata Vitaliano.

Pikirkan tentang pemikiranmu

Untuk mengembangkan pola pikir stres yang positif, pertama-tama penting untuk mengenali pola pikir negatif atau keyakinan yang membatasi, yang mungkin kamu ulangi pada diri sendiri.

Metakognisi, atau “berpikir tentang pemikiranmu sendiri”, seperti yang dijelaskan Suzuki, dapat membantumu menulis ulang pola pikir negatif yang dapat melanggengkan stresmu di tempat kerja.

Jocelyne Gafner, seorang penulis dan editor di Indeed, menyarankan untuk memulai dengan keyakinan yang ingin kamu ubah dan melawannya dengan pemikiran yang lebih optimis.

Misalnya, jika kamu berpikir, ‘Saya tenggelam dalam pekerjaan, saya tidak bisa melakukan ini,’ Anda dapat berbicara kembali dengan mengatakan, ‘Saya memiliki banyak pekerjaan yang harus dilakukan dan saya akan melakukan yang terbaik, tetapi saya hanya dapat melakukan satu hal pada satu waktu … jika saya tidak menyelesaikan pekerjaan saya, manajer saya akan mengerti,’” tulisnya dalam laporan tersebut.

Sejajarkan pekerjaanmu dengan nilai-nilaimu

Menekankan terus-menerus tentang pekerjaanmu bisa menguras tenaga, tetapi memasukkan lebih banyak hal yang kamu sukai ke dalam pekerjaanmu, apakah itu mempelajari keterampilan baru, bekerja dengan tim yang berbeda, atau menjajaki peluang sukarela, dapat membantumu mengatasi kewalahan di tempat kerja.

Menetapkan tujuan yang jelas yang menggairahkanmu dan mempertahankan dialog terbuka dengan manajermu tentang cara mencapai tujuan tersebut dapat membantumu membangun pola pikir stres yang positif dan tangguh, menurut penelitian Indeed.

Tinggalkan Balasan