Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Friday, July 19, 2024
redaksi@topcareer.id
Tren

Menko Luhut Sebut Ada Subsidi Kira-Kira Rp7 Juta untuk Motor Listrik Baru

Menko Maritim dan Investasi. Luhut B. Pandjaitan sebut investasi China ke Indonesia untuk proyek baterai EV merupakan yang pertama di dunia.Menko Maritim dan Investasi. Luhut B. Pandjaitan sebut investasi China ke Indonesia untuk proyek baterai EV merupakan yang pertama di dunia. (dok. Kemenko Marves)

Topcareer.id – Pemerintah terus mendorong pertumbuhan hijau, salah satunya melalui percepatan adopsi kendaraan bermotor listrik berbasis baterai (KBLBB) dan peraturan terkait akan segera difinalkan dalam waktu dekat, termasuk soal subsidi untuk motor listrik.

Menko Maritim dan Investasi (Marves), Luhut Binsar Pandjaitan mengatakan bahwa pemerintah sudah finalkan terkait KBLBB di Rapat Terbatas (Ratas) beberapa waktu lalu sehingga minggu depan sudah harus terbit Permen (Peraturan Menteri) dari Kementerian Keuangan terkait subsidi dan sebagainya.

“Mudah-mudahan minggu depan, Februari awal. Rp7 juta ya kira-kira untuk motor listrik baru dan nanti akan diumumkan semua, nanti akan diprioritaskan untuk rakyat yang sederhana,” kata Menko Luhut dikutip dari siaran pers, Kamis (26/1/2023).

Ia percaya bahwa Indonesia telah siap dalam membangun ekosistem menuju transformasi KBLBB dengan telah dibangunnya proyek kawasan industri Kalimantan Industrial Park Indonesia (KIPI) Tanah Kuning, Kalimantan Utara.

“Ekosistem yang kita bangun ini sudah ada raw material-nya, refinery-nya, EV battery-nya semua sudah tersusun. Ini sudah berjalan dan Presiden akan ground-breaking tanggal 27 Februari 1400 Megawatt dari 10.000 Megawatt di Sungai Kayan dan sekitarnya. Jadi ini one of the largest dan greatest downstream industry akan ada di Tanah Kuning nanti,” jelas Menko Luhut.

Baca juga: Tiga Manfaat Magang Di Luar Negeri

Ia menambahkan, dengan adanya downstream industry membuat perekonomian Indonesia lebih berimbang antara kawasan Indonesia Barat dan Indonesia Timur.

“Dulu ekonomi kita banyak di Jawa dan Sumatera. Sekarang investasi 53% atau lebih sudah ada di Indonesia Timur. Pendidikan terbaik, Politeknik terbaik berada di Indonesia Timur,” imbuhnya.

“Di Davos, saya sudah sampaikan kita buat integrated project sehingga renewable energy di Sulawesi seperti wind, solar panel, hydro power, geotermal kita integrasikan mengurangi coal fire itu sebagai bagian dari JETP (Just Energy Transformation Project),” papar Menko Luhut.

Menko Luhut menyampaikan Indonesia akan terus memanfaatkan inisiatif pertumbuhan hijau sebagai pendorong pertumbuhan ekonomi dan menyambut baik kolaborasi dengan pemain global.

Selain itu, pasca suksesnya penyelenggaraan Presidensi G20 Indonesia tahun 2022, Presiden telah memberikan arahan untuk segera menindaklanjuti dengan membentuk task force untuk finalisasi kesepakatan, ada 226 proyek multilateral dengan nilai US$238 miliar dan 140 proyek bilateral dengan nilai USD71,4 miliar.

Di samping itu, Indonesia juga menjalin kerja sama dengan South-South Cooperation untuk mendongkrak investasi dan ekspor.

Leave a Reply