Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Tuesday, February 27, 2024
redaksi@topcareer.id
Tren

Studi ILO: 21 Juta Pekerjaan yang Dipegang Perempuan Dapat Digantikan AI

Ilustrasi pekerjaan perempuan yang disebut studi ILO akan digantikan AI.Ilustrasi pekerjaan perempuan yang disebut studi ILO akan digantikan AI. (Dok. Everything PR)

Topcareer.id – Sebuah studi oleh Organisasi Buruh Internasional (International Labour Organization/ILO) yang terbit pada Agustus 2023, menemukan bahwa pekerja perempuan dan administrasi menghadapi risiko lebih besar jika pekerjaan mereka digantikan oleh teknologi.

“Dampak otomatisasi “sangat bersifat gender, dengan lebih dari dua kali lipat jumlah perempuan yang berpotensi terkena dampak otomatisasi,” menurut penelitian tersebut, dikutip Business Insider.

Di negara-negara berpendapatan tinggi, 7,8% pekerjaan yang dilakukan oleh perempuan mempunyai potensi untuk diotomatisasi – yang menurut perkiraan ILO berjumlah sekitar 21 juta pekerjaan.

Sebaliknya, 2,9% pekerjaan di negara-negara berpenghasilan tinggi dipegang oleh laki-laki – atau sekitar 9 juta pekerjaan – menghadapi potensi otomatisasi.

“Dampak spesifik gender yang disoroti dalam penelitian kami sangat penting untuk dipertimbangkan oleh para pembuat kebijakan, terutama karena dampak ini mencakup berbagai kelompok pendapatan di berbagai negara,” kata Paweł Gmyrek, peneliti senior di ILO dan salah satu penulis laporan tersebut.

Baca juga: Kemnaker Dorong Anak Muda Indonesia Berkarier Di ILO

Dia menambahkan bahwa peningkatan penerapan AI kemungkinan besar akan berdampak pada gender, dan mengatakan bahwa “proses yang dikelola dengan buruk dapat merugikan perempuan secara tidak proporsional.”

Pekerja pendukung administrasi juga menghadapi risiko terbesar terkena dampak AI. Sekitar seperempat tugas pekerja administrasi menghadapi paparan tinggi terhadap AI generatif, dan 58% tugas mereka menghadapi paparan sedang terhadap teknologi tersebut.

Studi tersebut mencantumkan pekerjaan seperti juru ketik, konsultan perjalanan, juru tulis, pegawai informasi pusat kontak, teller bank, dan pewawancara survei dan riset pasar yang pada akhirnya dapat diotomatisasi.

Namun secara umum, studi tersebut menemukan bahwa sebagian besar tugas pekerja tidak terlalu berisiko terkena AI.

Misalnya, penelitian ini menemukan bahwa hanya 4% tugas pekerja layanan dan penjualan menghadapi paparan tinggi terhadap AI generatif, dan 18% tugas mereka menghadapi paparan sedang.

“Oleh karena itu, dampak terbesar dari teknologi ini kemungkinan besar bukan pada hilangnya lapangan kerja melainkan potensi perubahan pada kualitas pekerjaan, terutama intensitas dan otonomi kerja,” tulis studi tersebut.

Leave a Reply