Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Follow @topcareerid Instagram

SKILLS.ID

Friday, November 15, 2019
redaksi@topcareer.id
Profesional

Tips Bikin Siaran Pers untuk Public Relation yang Laku Dilirik Media

Dok. Tomsa

Topcareer.id – Dalam mempublikasikan berita atau pesan yang ingin disampaikan, perusahaan biasanya akan membuat siaran pers (pers rilis) dan membagikannya ke berbagai media. Sayang, hanya sebagian jurnalis yang mengatakan sangat bergantung pada siaran pers.

Faktanya, hanya 53 persen jurnalis yang bergantung dengan hal itu, padahal sebagian besar masih menerima 100 atau lebih rilis pers per hari.

Banyak kompetisi di dunia siaran pers, bagaimana bisa memastikan bahwa siaran pers kamu akan efektif, digunakan sebagai sumber berita dan dimuat sambil mengutip sumber aslinya? Berikut beberapa tips dari pakar Public Relation (PR) yang diwawancarai Business News Daily.

Baca juga: Apa Profesi Kurator Seni Masih Belum Menjanjikan di Indonesia?

1. Pastikan itu layak diberitakan

Ketika memutuskan apakah akan menulis siaran pers, penting untuk memikirkan gambaran besarnya: Apakah beritamu cukup menarik bagi wartawan untuk dibagikan kepada pembaca mereka, atau hanya menarik bagimu dan perusahaan kamu?

“Saya tahu ini kedengarannya sederhana, tetapi cara yang pasti untuk diabaikan oleh media adalah dengan mengirimkan kepada mereka siaran pers yang berhubungan dengan berita yang hanya relevan dengan bisnis Anda,” kata Karolyn Raphael, presiden Winger Marketing.

Agar tak berakhir di folder sampah reporter, sebagian besar profesional PR merekomendasikan menyimpan siaran pers untuk pengumuman besar, seperti produk atau layanan baru, pengakuan industri, atau acara khusus.

Baca juga: Game Designer, Profesi Keren di Balik Sebuah Permainan

2. Buat judul yang pendek dan menarik

“Sebagai patokan, tajuk utama siaran pers harus dapat masuk ke batas karakter Twitter. Wartawan dibombardir oleh email, tetapi mengirim tautan ke siaran pers melalui Twitter dan email meningkatkan kemungkinan terbaca. Cukup untuk dibaca di Twitter memperluas audiensi kamu” kata Raphael.

Janet Falk, seorang profesional PR memberi nasihat kepada pemilik usaha kecil dan kelompok nirlaba, ingatlah bahwa konten yang relevan harus dimasukkan dalam siaran pers.

“Jika kamu ingin siaran persmu dibaca, baris subjek (judul) email harus menjawab pertanyaan ‘Mengapa saya harus peduli?’ Jika tidak dapat meyakinkan pembaca mengapa mereka harus peduli dengan baris subjek Anda, siaran pers kamu tidak akan pernah dibaca,” Sheri Wachenheim, spesialis PR di Mint Advertising di New Jersey.

Baca juga: Apa Pekerjaan Kamu Sudah Sesuai Golongan Darah? Yuk, Dicek

3. Ulas informasi dasar

Pelajaran pertama yang dipelajari sebagian besar jurnalis tentang pelaporan berita adalah 5W: who, what, where, when, dan why. Wartawan juga mengatakan mereka hanya ingin fakta-fakta penting. Ini membantu untuk memberikan detail dalam bentuk bullet-point.

“Wartawan tidak punya banyak waktu untuk menyisir siaran pers,” kata Mike Adorno, wakil presiden komunikasi di Hot Paper Lantern.

“Mereka ingin tahu ‘apa yang harus saya bawa pulang?’ Cara yang sangat mudah untuk melakukan itu adalah dengan membuat daftar berpoin pendek yang memiliki ukuran, informasi siap media sosial untuk setiap reporter atau pembaca untuk dengan cepat menggali dan memanfaatkan dengan segera.”

Baca juga: Tak Adil, Kesempatan Wanita Dipanggil Wawancara Lebih Kecil dari Pria

4. Cek ulang

Pastikan siaran pers kamu bebas dari kesalahan. Durée Ross, presiden dan CEO Durée & Company mengatakan, ketika menyusun siaran pers, menulis salinan dengan tata bahasa yang benar akan sangat penting.

“Juga, penting untuk ringkas dan memasukkan fakta nyata, kutipan dari sumber ahli, dan tautan ke situs web brand dan saluran media sosial. Ini akan memastikan bahwa pesannya disampaikan dengan jelas, karena siaran pers berpotensi menjadi diteruskan ke beberapa editor dan jurnalis.” *

Editor: Ade Irwansyah

hildailhamil@gmail.com'

Leave a Reply