Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Follow @topcareerid Instagram

SKILLS.ID

Friday, November 15, 2019
redaksi@topcareer.id
Profesional

Tren Rekrutmen untuk Profesional HRD di 2020

Dok. Sleek HR

Topcareer.id – Otomasi merambah ke tiap industri tak terkecuali dalam proses perekrutan karyawan. Hampir setiap tahun tren rekrutmen berganti. Bagaimana tren ekrutmen pada 2020 nanti? Apakah Artificial Intelligence menguasai?

Berikut adalah 3 tren perekrutan yang harus diikuti oleh para profesional Sumber Daya Manusia (SDM) agar tetap kompetitif di tahun 2020 berdasar laman Human Resources Director Magazine.

1. Pengusaha memprioritaskan pengalaman rekrutmen kandidat

Dalam pasar yang semakin kompetitif, perusahaan perlu menciptakan pengalaman rekrutmen yang indah yang mengubah kandidat top menjadi karyawan. Gen Z memasuki angkatan kerja dan milenial diperkirakan mencapai 50 persen dari angkatan kerja pada tahun 2020.

Ponsel memainkan peran penting dalam strategi rekrutmen yang efektif. Sebesar 46 persen dari Gen Z dan 38 persen dari milenial yang dipekerjakan melamar melalui perangkat mobile, dan para kandidat membaca 98 persen dari pesan teks dibandingkan email.

Baca juga: HRD Netflix Punya Pertanyaan Kunci Saat Wawancara, Apakah Itu?

Gerard Ward sebagai CEO video interviewing platform, Vieple, ia melihat secara langsung bagaimana organisasi terkemuka menggunakan teknologi untuk menyusun perjalanan kandidat. “Calon berharap memiliki pengalaman hebat. Ketika kami mencoba membeli sesuatu secara online, jika pengalamannya tidak dioptimalkan untuk seluler, itu mematikan kami,” kata Ward.

2. Perusahaan merekrut untuk soft skill

Perusahaan mengubah fokus mereka untuk mempekerjakan soft skill karena sejumlah faktor untuk mengikuti permintaan akan kandidat pemikir yang tangkas dan kolaboratif. Pekerja yang fleksibel dan gesit akan mampu meningkatkan keterampilan dan lintas fungsi ke peran baru dan yang muncul sebagai respons terhadap gangguan industri.

Baca juga: Bagaimana Menonjolkan Skill Kamu Saat Melamar Kerja

Dihadapkan dengan kekurangan keterampilan yang diperkirakan akan tumbuh hingga 29 juta keterampilan dalam defisit pada tahun 2030, soft skill adalah mata uang masa depan. Bahkan, dua pertiga dari pekerjaan yang diciptakan dalam sepuluh tahun ke depan diharapkan sangat bergantung pada keterampilan seperti komunikasi dan empati.

“Perusahaan perlu memberi informasi kepada manajer perekrutan dan ikut mendorong mereka untuk mengerti bahwa tidak apa-apa meloloskan kandidat dari industri  dan latar belakang yang berbeda.”

3. AI bukan segalanya

Jangan melihat AI sebagai ancaman bagi pekerjaan. Para peneliti di McKinsey bertindak lebih jauh dengan mengatakan AI akan membantu mendorong kebangkitan dalam produktivitas, pendapatan pribadi dan pertumbuhan ekonomi.

Meskipun AI sangat menjanjikan, 23 persen profesional SDM yang disurvei dalam penelitian IBM baru-baru ini khawatir bahwa AI dalam SDM dapat melanggengkan atau bahkan meningkatkan bias dalam perekrutan dan pengembangan bakat.

AI dapat dimanfaatkan dalam proses penyaringan kandidat untuk membebaskan tim SDM dari proses manual yang membosankan dan meningkatkan pengalaman kandidat. Obrolan percakapan dapat melibatkan kandidat pada titik-titik penting dalam proses rekrutmen. *

Editor: Ade Irwansyah

hildailhamil@gmail.com'

Leave a Reply