Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Follow @topcareerid Instagram

SKILLS.ID

Wednesday, December 11, 2019
redaksi@topcareer.id
Lifestyle

Ini Pola Diet yang Bakal Tren di 2020. Yuk Dicoba

Foto Ilustrasi Diet (Pixabay)

Topcareer.id – Menerapkan pola makan yang baik lewat diet jadi bentuk kesadaran masyarakat, baik itu sekedar demi kesehatan atau untuk mendapat tubuh proporsional. Salah satu yang sering didengar di 2019 adalah diet keto.

Lalu, bagaimana tren diet di 2020? Ada beberapa ragam diet yang diramalkan bakal tren, salah satunya mungkin sudah sering kamu dengar belakangan ini.

Berikut 3 dari 5 tren diet 2020, seperti dikutip dari laman You Bar.

Baca juga: Sarapan Pizza Vs. Sereal, Mana Lebih Baik Menurut Ahli Diet?

Diet “plant base”

Juga dikenal sebagai The ‘Flexitarian’ Diet. Gaya makan ini menekankan semua manfaat makan diet yang sebagian besar didasarkan pada tanaman, tetapi tanpa sifat veganisme sejati yang ketat.

Diet Mediterania yang sudah lama populer masuk dalam kategori ini, dan diet ini bahkan diberi peringkat pertama dari diet keseluruhan oleh U.S. News dan World Reports tahun ini.

Diet Mediterania mendorong konsumsi minyak zaitun, kacang-kacangan, biji-bijian (termasuk pasta), buah-buahan dan sayuran dengan memberi sedikit ruang untuk ikan dan mentega. Ada bukti ilmiah yang meyakinkan bahwa jenis diet ini menurunkan risiko penyakit jantung dan meningkatkan umur panjang.

Baca juga: Kelebihan Berat Badan? Yuk, Coba South Beach Diet

Diet primal

Dapat dikatakan sebagai pengulangan terbaru dari Paleo Diet. Primal Diet memprioritaskan makan makanan yang bersih, dan tidak diproses secara umum. Primal Diet juga mendorong konsumsi susu (idealnya mentah), dan sayuran akar. Kedua diet membutuhkan penghilangan biji-bijian, gluten, jagung, dan makanan olahan, seperti gula.

Paleo Diet terbukti sangat populer selama awal dekade ini (kira-kira 2010-2015) sehingga melahirkan puluhan versi.

Intermittent Fasting

Puasa berkala tak hanya dilakukan oleh orang-orang religius saja. Pelaku diet non religius pun mencoba berpuasa untuk kesehatan dan penurunan berat badan.

Ada banyak cara berbeda untuk melakukan puasa intermiten, tetapi semuanya memecah atau menjeda hari, minggu, bulan menjadi periode makan dan puasa yang berbeda.

Selama periode puasa, pelaku diet tidak makan apa-apa (atau sangat sedikit, tergantung pada versinya). Ini adalah tiga jenis puasa intermiten yang paling populer saat ini:

Baca juga: Trik Berbusana untuk Menyembunyikan Perut Besar

a.Metode 16/8 (Paling populer!)

Diet ini membatasi periode makan harian mereka ke blok ketat 8 jam (yaitu; siang-8:00), dan berpuasa 16 jam lainnya (yaitu; 8 malam sampai siang hari berikutnya). Ini berarti melewatkan sarapan dan meniadakan makanan setelah makan malam.

b. Makan-Berhenti-Makan

Makanan makan normal kecuali 1-2 hari setiap minggu selama mereka tidak makan apa pun.

c. Diet 5:2

Makanan yang dimakan biasanya 5 hari dalam seminggu dan sangat membatasi kalori pada dua hari yang tersisa (yaitu; makan hanya 500 kalori atau lebih pada setiap hari puasa). Dengan mengurangi asupan kalori, semua metode ini akan menyebabkan penurunan berat badan selama kamu tidak berlebihan dalam makan selama periode makan.

hildailhamil@gmail.com'

Leave a Reply