Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Jumat, Mei 20, 2022
redaksi@topcareer.id
Lifestyle

6 Negara dengan Cuti Ayah Terlama

Sumber foto: The Independent

Topcareer.id – Bagi pekerja perempuan yang hamil dan baru melahirkan, banyak kebijakan yang mengatur adanya cuti melahirkan setidaknya 3 bulan. Tapi, jarang ada yang mengatur hak cuti bagi pekerja laki-laki yang baru memiliki anak.

Terkait hal ini, negara-negara secara global belakangan memberikan kesempatan bagi laki-laki untuk memiliki hak paternity. Berikut negara-negara dalam cuti paternity yang memimpin secara global.

Korea Selatan: 53 minggu

Sejak 2016, para ayah di Korea Selatan memiliki pilihan untuk mengambil cuti paternitas hingga 53 minggu. Satu-satunya masalah adalah butuh waktu agar konsep ini diterima oleh penduduk setempat. Karena menurut statistik terakhir yang diambil pada 2018 laliu, hanya 17 persen yang mengambil cuti ini.

Meskipun itu tidak terlihat banyak, tapi angkanya merupakan peningkatan 66 persen dari 2017. Untuk terus mendorong pola pikir ini, salah satu perusahaan terbesar Korea, Lotte Group, mulai mengharuskan laki-laki mengambil cuti setidaknya satu bulan pada 2016. Meski begitu, diperkirakan 60 persen orang tua Korea Selatan, baik ibu dan ayah, tidak nyaman dan takut untuk mengambil waktu ini.

Swedia: Hingga 480 hari

Dari perspektif global, negara-negara Skandinavia sejauh ini adalah yang paling maju dalam mempromosikan keseimbangan kerja dan kehidupan yang sehat. Swedia saat ini menawarkan cuti hingga 480 hari, berdasarkan pendapatan. Orang tua dapat membagi hari-hari itu seperti yang mereka inginkan, dan 390 dari hari-hari itu dibayarkan melalui pajak.

Meskipun ini bukan gaji penuh, tetapi lebih dari 80 persennya, pekerjaan tetap terlindungi. Konsep di sini juga bukan hal yang baru, karena sudah berlaku sejak 1971.

Norwegia: 46 minggu

Orang tua di Norwegia memiliki 46 minggu gaji penuh untuk cuti. Jika mereka ingin lebih banyak waktu, mereka juga dapat menempuh rute alternatif, dan membutuhkan 56 minggu dengan bayaran 80 persen. Inilah kesepakatannya: jika ayah baru tidak memutuskan untuk mengambil bagiannya, pemerintah mempersingkat waktu, memberikan motivasi yang sangat nyata untuk benar-benar tinggal di rumah dan menjalin ikatan dengan bayi baru mereka.

Tinggalkan Balasan