Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Sunday, April 11, 2021
redaksi@topcareer.id
Lifestyle

Alasan Mengapa Gen X yang Dinilai Paling Serius Hadapi COVID-19

Generasi X di film Reality Bites. (dok. istimewa)

Topcareer.id – Virus corona yang mewabah luas ke berbagai belahan dunia, membuat banyak orang panik. Tapi, tampaknya beberapa kaum Milenial, Gen Z, dan manula belum terlalu khawatir tentang risiko tertular COVID-19.

Coba lihat saja, ketika pemerintah memberikan imbauan untuk melakukan social distancing, masih anak muda yang masih pergi ke resto atau mall. Sementara, yang lain berjuang untuk meyakinkan orang tua dan kerabat yang lebih tua bahwa COVID-19, pada kenyataannya, adalah masalah besar.

Jajak pendapat Harris pada 2.000 orang dewasa yang diterbitkan 13 Maret menemukan 77% orang dewasa berusia di atas 65 dan 67% dari milenial (lahir antara 1981 dan 1996) mengatakan bahwa mereka merasa “tidak mungkin” tertular virus corona.

Jadi, siapa yang menganggap serius COVID-19? Kemungkinan Gen X, yang lahir antara tahun 1965 dan 1980 menurut Pew Research Center, dan sering disebut sebagai “generasi sandwich” karena banyak yang merawat anak-anak dan orang yang lebih tua. Dari sudut pandang psikologis, mungkin ada kebenaran dalam argumen ini.

Baca juga: Begini Cara Menangani dan Berkomunikasi dengan Gen Z

“Setiap generasi akan bereaksi secara berbeda (terhadap COVID-19) berdasarkan pada pengalaman yang dimiliki generasi tersebut,” Paul Gionfriddo, presiden dan CEO dari Mental Health America mengatakan kepada CNBC Make It.

Satu teori adalah bahwa Gen X mungkin memiliki lebih banyak pengalaman bekerja melalui masa yang penuh gejolak, karena mereka berada di dunia kerja selama masa-masa penting lainnya, seperti 9/11 dan jatuhnya pasar saham 2008.

Dan di tengah pandemi COVID-19, banyak Gen X yang bertanggung jawab untuk mengelola rumah tangga, merawat anak-anak dan merawat orang tua yang lanjut usia harus menanggung beban stres yang paling besar.

“Generasi sandwich mengkhawatirkan orang tua dan anak-anak, dan mereka juga generasi pekerja yang peduli tentang bagaimana mereka akan membayar tagihan bulan depan,” kata Gionfriddo. Dengan kata lain, mereka tidak punya pilihan selain menganggap serius COVID-19.

Baca juga: Bekerja dengan Gen Z? Manager Perlu Paham Ini Dulu

Generasi Boomer

Gionfriddo menambahkan, generasi yang lebih tua, seperti baby boomer (lahir antara tahun 1946 dan 1964), mungkin memiliki pengalaman yang lebih besar, tetapi perhatian mereka kemungkinan akan berubah menjadi mengkhawatirkan anak-anak dan cucu daripada kesehatan mereka sendiri.

“Orang tua Anda akan merasa bahwa mereka masih mampu menjaga diri mereka sendiri,” kata David Nace, kepala petugas medis Komunitas Senior UPMC, mengatakan kepada CNBC Make It.

Generasi Milenial dan lebih muda

Untuk satu hal, generasi muda ini cenderung “menatap” masalah, yang merupakan mekanisme bertahan atau bertahan hidup, kata Gionfriddo.  Misalnya, banyak anak muda terus pergi ke bar dan restoran, meskipun ada peringatan untuk mengisolasi secara sosial untuk menghentikan penyebaran COVID-19.

“Mereka hanya mengatakan, ‘Aku akan menghadapi kematian, karena aku melihatnya jauh lebih sedikit,’” katanya.

Dan penelitian menunjukkan bahwa generasi milenial sebenarnya lebih tertekan daripada generasi lain, itulah sebabnya mereka sering disebut sebagai “generasi yang khawatir.”

Sebuah survei tahun 2018 dari American Psychiatric Association menemukan bahwa Gen Z memiliki kemungkinan besar kesehatan mental yang buruk dibanding semua generasi yang lain .*

Leave a Reply