Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Follow @topcareerid Instagram

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Monday, June 1, 2020
redaksi@topcareer.id
Lifestyle

Jenis Diet Ini Mungkin Tak Cocok Saat Wabah Virus Corona Melanda

Ilustrasi. (dok. FTR)

Topcareer.id – Menjaga kesehatan dan memperkuat kekebalan tubuh menjadi hal penting di saat pandemi virus corona. Mungkin, diet jadi salah satu cara untuk tetap sehat saat ini. Tapi, studi baru menemukan bahwa diet satu ini tak berfungsi dengan baik saat wabah corona.

Sebuah studi baru membuat kasus yang cukup kuat bahwa sekarang bukan saatnya untuk mencoba diet keto saat kamu nonton Netflix untuk menghabiskan waktu. Para peneliti di Australia telah menemukan bukti kuat di media sosial bahwa diet ketogenik dapat menyebabkan beberapa gejala mirip flu selama beberapa minggu pertama.

Gejala umum dari “keto-flu” termasuk kelelahan, mual, kurang energi, sakit tubuh, pusing, pingsan, dan jantung berdebar. Cukup banyak dari gejala-gejala tersebut juga terkait dengan COVID-19.

Baca juga: Diet Ini Mampu Turunkan Berat Badan Hingga 7 Kg, Mau Coba?

Saat ini semua orang gelisah, tidak mungkin untuk tidak mempertimbangkan situasi kita semua. Gejala keto-flu biasanya muncul dengan cepat setelah memulai diet, memuncak dalam tujuh hari dan kemudian menghilang selama beberapa minggu mendatang.

Diet keto, atau pendekatan makan tinggi lemak dan rendah karbohidrat, dengan cepat menjadi salah satu tren kebugaran terpanas dalam beberapa tahun terakhir berkat hasil yang relatif cepat untuk membakar lemak.

Keto-flu itu sendiri bukan berita utama, banyak pelaku diet telah melaporkan berbagai reaksi tubuh yang merugikan ketika pertama kali mencoba diet ketogenik.

Jadi, dalam upaya untuk mencapai akun tangan pertama keto-flu yang otentik, penulis penelitian ini mengambil pendekatan baru. Mereka mencari melalui 43 “forum online” (posting dan platform media sosial) yang menyebutkan keto-flu dan mengumpulkan 101 akun tertulis dari gejala yang relevan, keparahan mereka, dan durasinya.

Baca juga: Yuk, Kenali Makanan Tidak Sehat yang Bisa Merusak Diet Kamu

“Pengalaman gejala oleh banyak orang memperkuat bukti efek samping setelah memulai diet ketogenik,” kata Dr Emmanuelle Bostock dari Menzies Institute for Medical Research dari University of Tasmania, dalam siaran pers.

“Konsumen ini memiliki efek samping yang paling langsung dan banyak yang memilih untuk melaporkan dan membagikannya di forum online.”

“Kami fokus pada media sosial karena penggunaannya yang luas untuk diskusi topik kesehatan, itu praktis untuk memanfaatkan pengalaman orang-orang yang telah mencoba perawatan tersebut,” Dr. Bostock melanjutkan.

Jika kamu bertanya-tanya apakah kamu sedang menghadapi gejala keto-flu atau coronavirus, mungkin ini perbedaan yang cukup mencolok. Keto-flu tidak diketahui menyebabkan peningkatan suhu tubuh. *

Editor: Ade Irwansyah

Leave a Reply