Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Thursday, August 6, 2020
redaksi@topcareer.id
Tren

Polusi Udara Menurun Selama Pandemi Corona, Ahli: Jangan Sebut Hikmah

Polusi udara di Bejing dan Wuhan sebelum dan sesudah wabah corona. (dok. WSJ)

Topcareer.id – Di seluruh dunia, dampak tak terduga dari jatuhnya perekonomian dan pembatasan mobilitas warga akibat wabah virus corona, membuat langit biru dan air jernih di berbagai tempat. Mulai dari Venesia hingga Beijing, Los Angeles hingga Bangalore, bahkan Jakarta, beberapa tempat itu kerap dipenuhi polusi.

COVID-19 telah mendorong ekonomi global hampir berhenti. Dengan pabrik-pabrik ditutup, kerja dari rumah, tak banyak mobil berkeliaran di jalan, polusi udara telah mereda di kota-kota dunia.

Ibukota China, Beijing, yang dikenal karena tingkat polusi beracun menyelimuti kota itu, memiliki pemandangan langit cerah yang tidak biasa karena pabrik-pabrik di kawasan itu telah menghentikan produksinya.

Baca juga: Ini Bangsawan Pertama yang Meninggal Akibat Virus Corona

Mengingat masalah besar China dengan polusi udara, yang menyebabkan sekitar 1 juta kematian prematur per tahun. Tetapi para pakar ilmu lingkungan dan kebijakan memperingatkan untuk tidak menyebutnya sebagai hikmah.

Setiap pengurangan emisi dan polusi yang berkelanjutan perlu terjadi dengan cara yang sebenarnya tak perlu memecah belah masyarakat.  Dan, lebih lanjut, mereka berharap bahwa tingkat polusi akan kembali rendah ketika virus corona reda.

“Saya melihatnya dan saya tidak berpikir sebagai ‘silver lining’ (kejadian negatif mungkin memiliki aspek positif),” kata Wade McGillis, seorang profesor teknik tanah dan lingkungan di Universitas Columbia, dikutip dari Time.

Baca juga: WHO Pertimbangkan Tindakan Pencegahan Penyebaran COVID-19 lewat Udara

“Saya melihatnya dan saya pikir: orang-orang miskin yang tidak ke mana-mana dan hanya berlindung di tempat, kehidupan mereka hancur.”

 Gambar satelit dari Badan Antariksa Eropa menunjukkan berkurangnya tingkat nitrogen dioksida, produk sampingan dari pembakaran bahan bakar fosil yang menyebabkan masalah pernapasan, di seluruh kota besar di benua itu termasuk Paris, Madrid dan Roma ketika negara-negara terkunci dan membatasi perjalanan.

Baca juga: Dampak Korona, Polusi Udara di China Turun

Kota-kota di seluruh Amerika Serikat melihat efek yang sama ketika orang Amerika tinggal di rumah di kota-kota yang rawan macet seperti Los Angeles dan New York.

Di China, penghasil emisi gas rumah kaca terbesar di dunia, emisi karbon dioksida turun seperempatnya pada pertengahan Februari dari beberapa minggu sebelumnya, menurut analisis yang diterbitkan dalam Carbon Brief.

Para ilmuwan mencatat penurunan serupa di polutan lain seperti nitrogen dioksida dan partikel di negara itu, yang telah bertahun-tahun berusaha membersihkan udara di kota-kota yang tersumbat asap.

“Dalam hal pergeseran atau perubahan yang benar-benar terjadi dalam semalam, ini sangat dramatis,” kata Lauri Myllyvirta, penulis laporan Carbon Brief dan analis utama di Pusat Penelitian Energi dan Udara Bersih.

Secara teori, penurunan tajam dalam polusi dan emisi karbon ini merupakan perkembangan positif bagi planet ini dan manusia yang hidup di dalamnya. Polusi udara berkontribusi terhadap jutaan kematian di seluruh dunia setiap tahun, memperburuk penyakit kardiovaskular dan kesehatan pernapasan.

Penurunan emisi mungkin juga tampak seperti kemenangan untuk perang melawan perubahan iklim. Sebagai kejatuhan ekonomi terkait virus corona, emisi karbon dapat menurun pada tahun 2020. Tetapi, tanpa upaya bersama, mereka tidak akan mungkin turun. *

Editor: Ade Irwansyah

Leave a Reply