Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Minggu, September 19, 2021
redaksi@topcareer.id
Kerja Dari Rumah

Wabah Corona, Begini Pesepakbola dan Manajer Tim Bekerja dari Rumah

Jose Mourinho. (dok. istimewa)

Topcareer.id – Jika biasanya Jose Mourinho mengatur strategi untuk mengalahkan lawan dalam sepak bola, saat ini manajer Tottenham itu terlihat mengayuh sepeda statis. Ia asyik berlatihan. Itu yang dilakukan mereka yang akrab dengan sepak bola, ketika harus work from home.

Ketika pandemi melanda seluruh dunia, video olahraga di rumah oleh pesepakbola terkenal menyebar luas di media sosial. Kehidupan orang-orang yang sering dianggap sebagai manusia super juga terhenti oleh virus yang tidak membeda-bedakan orang sehat dan sakit.

Manajer Brighton, Graham Potter, mengakui minggu ini bahwa “satu atau dua” pemainnya tidak tidur nyenyak karena mereka khawatir tentang peristiwa yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Craig Duncan, ahli strategi kinerja manusia yang saat ini mendukung Professional Footballers of Australia (PFA), mengatakan kepada CNN Sport, penundaan kompetisi, pembatalan pelatihan dan, dalam banyak kasus, isolasi pemain, ini bisa terjadi pada psikologis.

Baca juga: Korban Virus Corona Termuda di Dunia dari Inggris Sembuh

“Para pemain sepakbola memiliki rutinitas harian, mingguan, dan musim yang ketat. Jam berapa untuk tidur, makan, dan berlatih semuanya ditentukan oleh jadwal ini sehingga pada tahap ini ada perubahan yang sangat jelas. Koneksi harian di lingkungan tim juga sangat penting, seperti dalam setiap tempat kerja.”

Duncan telah menulis program pelatihan untuk pemain dalam masa lockdown secara lengkap dan memantau mereka melalui aplikasi yang, membantu mengidentifikasi apakah ada masalah fisiologis atau psikologis yang signifikan.

“Ini adalah situasi yang sangat sulit. Satu-satunya yang bisa kita lakukan adalah fokus pada apa yang bisa kita kontrol dan yang lainnya akan bermain dalam beberapa bentuk yang saat ini tidak diketahui.”

Tantangan kelola kerja di rumah untuk klub sepak bola

William Rose adalah pelatih kebugaran di AFC Wimbledon, klub yang berbasis di London di tingkat ketiga liga sepak bola Inggris.

Sebelum Inggris lockdown, dia memposting di Twitter sebuah program kebugaran di rumah yang telah dia buat untuk 122 pemain di akademi klub. Yang mengejutkan, tweetnya dibagikan di seluruh dunia, sebuah indikasi yang mungkin saat ini ada banyak atlet, baik amatir atau profesional, yang membutuhkan bimbingan.

Baca juga: Walau Corona Mewabah, Jangan Cuci Buah dan Sayuran dengan Sabun

Rose berusaha memastikan pemain muda tetap bugar secara mental dan fisik, tetapi dia mengakui ada kesulitan. Sementara beberapa pemain tinggal di Wimbledon yang rimbun, yang lain berada di blok apartemen London pusat. Ruang adalah masalah bagi pemain muda yang berusaha tidak hanya berkembang secara fisik tetapi juga secara teknis.

“Diberitahu bahwa kamu harus tinggal selama 14 hari ketika kamu seorang atlet yang berlari 30 kilometer seminggu, tiba-tiba semuanya cukup menakutkan,” kata Rose kepada CNN Sport.

“Ini mengatur mereka dari sudut pandang fisik untuk bersiap bermain lagi, tetapi juga membuat mereka terstimulasi secara mental untuk memastikan mereka tidak akan gila.”

“Kami tidak dapat mengharapkan mereka semua memiliki kebun 50×50 yard. Itu harus spesifik untuk mereka sehingga kami bisa mencampur latihan dan memastikan setiap sesi mampu beradaptasi.

Ia mengatakan, para pemain ini terbiasa melakukan sesi yang keras, bervariasi, pendek dan tajam, ditambah lebih banyak lari, dan tentu tidak bisa melakukan itu di tempat mereka. Tapi, kata dia, sulit mereplikasi program itu ke setiap pemain, sulit mengkuti program kebugaran pertandingan sesungguhnya.

“Kamu melihat tim tingkat atas, mereka akan memiliki pemain yang memiliki gym di rumah mereka atau ruang taman yang luas di mana mereka dapat melakukan program teknis dan fisik. *

Editor: Ade Irwansyah

Tinggalkan Balasan