Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Wednesday, September 30, 2020
redaksi@topcareer.id
Lifestyle

Jalan Santai 4 Ribu Langkah Sehari Kurangi Risiko Kematian Dini

lustrasi. (dok. Healthline)

Topcareer.id – Ya, sulit sepertinya untuk tetap aktif fisik selama physical distancing di tengah pandemi corona. Tapi, ketidakaktifan yang berkepanjangan memiliki hubungan yang kuat dengan sejumlah penyakit, seperti kanker dan gangguan metabolisme.

Kamu tidak perlu melakukan aktivitas fisik yang keras untuk mengoptimalkan aliran darah. Pada kenyataannya sebuah studi baru yang diterbitkan di JAMA Network berpendapat bahwa mengambil 8.000 langkah sehari dapat mengurangi risiko kematian akibat sebab apa pun sebanyak 51% .

“Meskipun kami tahu aktivitas fisik baik untukmu, kami tidak tahu berapa banyak langkah per hari yang perlu kamu ambil untuk menurunkan risiko kematian atau apakah melangkah dengan intensitas yang lebih tinggi membuat perbedaan,” kata Pedro Saint-Maurice, Ph. D., Divisi Epidemiologi dan Genetika Kanker NCI, penulis pertama studi ini, dalam rilisnya.

“Kami ingin menyelidiki pertanyaan ini untuk memberikan wawasan baru yang dapat membantu orang lebih memahami implikasi kesehatan dari jumlah langkah yang mereka dapatkan dari pelacak kebugaran dan aplikasi telepon,” kata Pedro, dikutip dari The Ladders.

Baca juga: Olahraga saat Pilek, Bolehkah?

Hasil studi

Studi ini dilakukan oleh tim peneliti dari The National Cancer Institute, The National Institute on Aging, dan The Centers for Disease Control and Prevention.

Untuk mensurvei sejauh mana berjalan memberikan kontribusi untuk umur panjang, para peneliti merekrut sekelompok peserta di atas usia 40 di samping individu yang didiagnosis dengan kondisi medis yang serius sebelum awal periode penelitian.

Masing-masing dari 4.480 peserta dilengkapi dengan accelerometer selama tujuh hari seminggu selama tiga tahun berturut-turut. Setelah semua data yang relevan telah didokumentasikan, termasuk diet, status merokok; Indeks massa tubuh; keterbatasan mobilitas; dan diagnosa diabetes, stroke, penyakit jantung, dan kanker, para peneliti melakukan penelitian lanjutan sekitar sepuluh tahun kemudian.

Pada saat itu, 1165 kematian terjadi. Empat ratus enam peserta meninggal akibat penyakit kardiovaskular dan 283 meninggal karena berbagai bentuk kanker.

Secara seimbang, 4.000 langkah per hari atau kurang dikaitkan dengan hasil terburuk. Peserta yang berjalan 8.000 langkah per hari atau lebih menurunkan risiko mereka meninggal karena sebab apa pun sebesar 51% dibandingkan dengan mereka yang berjalan sekitar 4.000 langkah per hari.

Baca juga: Olahraga yang Tepat di Tengah Pandemi Virus Corona

Meskipun intensitas tidak menghasilkan dorongan yang nyata untuk tingkat kematian, jumlah langkah yang pasti dilakukan. Akselerasi juga dihitung, tetapi kecepatan tampaknya tidak memiliki dampak penting pada hasil.

Peserta yang berjalan 12.000 langkah per hari menikmati risiko kematian 65% lebih rendah dibandingkan dengan mereka yang hanya berjalan 4.000 langkah per hari, terlepas dari seberapa cepat atau keras mereka melakukannya. Temuan ini berlaku ketika disesuaikan dengan faktor-faktor seperti ras, jenis kelamin, usia dan pendidikan.

Para peneliti merekomendasikan orang dewasa dari segala usia mencoba untuk melakukan setidaknya 150 menit berjalan sehari, yang merupakan terjemahan umum untuk lebih dari 4.000 langkah.

“Di NIA, kami telah lama mempelajari bagaimana olahraga itu penting untuk orang dewasa yang lebih tua, dan ada baiknya untuk melihat bukti lebih lanjut dari penelitian besar dengan sampel luas bahwa hal utama adalah bergerak untuk kesehatan keseluruhan yang lebih baik seiring bertambahnya usia,” jelasnya. Eric Shiroma, Ph.D., co-penulis penelitian dan ilmuwan Program Penelitian NIA Intramural. *

Editor: Ade Irwansyah

Leave a Reply