Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Sunday, September 20, 2020
redaksi@topcareer.id
Profesional

Saat Pandemi Covid-19 Berakhir, Ucapkan ‘Selamat Datang’ pada Kantor Berbilik

Sumber foto: huntofficesSumber foto: huntoffices

Topcareer.id – Ya, beberapa waktu terakhir kantor open space sempat menjadi tren, seolah semua bisnis dan perusahaan menginginkan gaya ini demi suasana kolaboratif yang terbuka.

Tapi, sepertinya, setelah virus corona melanda, kantor-kantor perlu ucapkan salam ‘welcome back’ pada gaya bilik berdinding.

“Bisa bayangkan perusahaan teknologi yang sangat padat orang, tapi (masih) bekerja di ‘benching work station’ berdampingan (setelah wabah melanda),” kata Gable Clarke, direktur desain interior di perusahaan arsitektur SGA, seperti dikutip dari CNBC.

Sekarang dengan adanya wabah Covid-19, hal-hal seperti “benching” (bangku panjang) adalah kebalikan dari apa yang karyawan inginkan ketika kembali bekerja nanti.

Baca juga: Kantor Open Space Dorong Ketakutan Karyawan Tertular Corona

Ketika perusahaan merencanakan bagaimana menyatukan kembali tenaga kerja mereka di kantor, banyak perhitungan yang dilakukan untuk menyediakan lingkungan yang membuat pekerja tetap aman, sehat dan produktif.

Sementara beberapa strategi itu melibatkan pengujian dan pemantauan karyawan untuk mencegah penyebaran virus corona, arsitek berpikir tentang desain fisik kantor yang sebenarnya.

“Pertama dan terutama, orang perlu merasa aman,” kata Janet Pogue McLaurin, kepala sekolah dan pemimpin tempat kerja global di Gensler, sebuah perusahaan desain dan arsitektur global.

“Kami sedang melihat bagaimana pintu masuk ke gedung, bagaimana para karyawan bisa berjalan secara terpisah, bagaimana cara mereka menavigasi lobi, dan adanya penginderaan suhu,”

Perusahaannya telah menciptakan perangkat lunak untuk menunjukkan kepada klien cara memulai “de-densifikasi” kantor. Kedua desainer menyebutkan bahwa perubahan mungkin termasuk:

  • Koridor yang lebih luas dengan lalu lintas satu arah
  • Penyaringan udara yang lebih baik
  • Kontrol elevator tanpa sentuhan
  • Bahan antimikroba dalam konstruksi baru
  • Konferensi video bahkan di dalam kantor untuk menghindari ruang konferensi

“Mungkin kamu membagi tempat kerja menjadi dua. Setengah kantor bisa masuk pada hari Senin dan Rabu, setengahnya lagi masuk pada hari Selasa dan Kamis,” kata Clarke. Hari bergantian akan datang dengan meja bergantian.

Baca juga: Tak Selamanya Kantor Open Space Kebanggaan Milenial Punya Efek Positif

Satu perubahan lain yang disarankan adalah menghilangkan hiasan seperti foto keluarga dan barang-barang pribadi, pada meja-meja kerja.

“Staf kebersihan seringkali tidak dapat membersihkan meja dengan barang-barang pribadi di atasnya, karena itu merupakan kewajiban,” kata Armen Vartanian, wakil presiden layanan tempat kerja global Okta.

“Mungkin akan lebih bersih untuk memiliki meja terbuka dan workstation, dilengkapi dengan teknologi terbaru, yang karyawan dapat pilih setiap hari, dan dapat dibersihkan setelahnya.”

Untuk urusan toilet, banyak kantor sudah memiliki wastafel tanpa sentuhan dan dispenser sabun, Tetapi, bagaimana dengan pintu toilet?

“Kita dapat mulai memikirkannya, seperti memasukkan aktivasi suara untuk membuka pintu,” kata Pogue McLaurin.

Editor: Feby Ferdian

Leave a Reply