Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Saturday, September 26, 2020
redaksi@topcareer.id
Profesional

Sekarang Waktu yang Tepat untuk Perempuan Kejar Karier Bidang AI

Ilustrasi. (dok. Dreamhost)

Topcareer.id – Ya, pandemi virus corona menghentikan banyak pekerjaan bahkan seluruh industri. Tapi, satu industri cenderung bertahan, malah berkembang di bawah tekanan virus corona, industri itu adalah Artificial Intelligence (AI).

Ini artinya, industri AI bisa menawarkan pandangan sekilas ke salah satu karier yang akan meningkat di masa depan. Industri AI berkembang meski saat pandemi karena ketika dikerahkan secara luas bisa membantu mengatasi pandemi.

“Wabah ini menciptakan ketidakpastian yang luar biasa dan juga permintaan yang lebih besar untuk AI,” wakil presiden data dan AI IBM, Ritika Gunnar mengatakan kepada CNBC Make It.

Baca juga: Lima Pekerjaan yang Selamat dari Invasi Artificial Intelligence

Rumah sakit menggunakan teknologi ini untuk mendiagnosis pasien; pemerintah menggunakannya dalam melacak kontak aplikasi dan perusahaan bergantung padanya untuk mendukung pekerjaan terbesar dari percobaan kerja dari rumah terbesar sepanjang sejarah.

Perusahaan riset pasar International Data Corporation mengatakan pihaknya memperkirakan jumlah pekerjaan AI secara global akan tumbuh 16% tahun ini. Tetapi industri ini akan membutuhkan lebih banyak perempuan, khususnya, jika ingin mengatasi beberapa tantangan bias historisnya.

“Untuk menghilangkan bias dari AI, kalian membutuhkan beragam perspektif di antara orang-orang yang mengerjakannya. Itu berarti lebih banyak perempuan, dan lebih banyak keanekaragaman secara keseluruhan, dalam AI,” kata Gunnar.

Baca juga: Manfaat Artificial Intelligence (AI) untuk Kehidupan Manusia

Dalam sebuah laporan baru yang dirilis Rabu, IBM menemukan mayoritas (85%) profesional AI berpikir bahwa industri ini menjadi lebih beragam selama beberapa tahun terakhir, yang telah berdampak positif pada teknologi.

Dari lebih dari 3.200 orang yang disurvei di seluruh Amerika Utara, Eropa dan India, 86% mengatakan mereka sekarang yakin dengan kemampuan sistem AI untuk membuat keputusan tanpa bias.

Namun, Lisa Bouari, direktur eksekutif di OutThought AI Assistants dan penerima IBM’s Women Leaders dalam penghargaan AI, mengatakan lebih banyak yang perlu dilakukan untuk mendorong perempuan ke dalam industri.

“Menarik dan mempertahankan perempuan adalah dua bagian dari masalah yang sama mendukung keseimbangan yang lebih besar untuk membuat perempuan dalam industri AI,” kata Bouari.

“Masalah-masalah yang disorot dalam laporan seputar perkembangan karier, dan rintangan, memegang kunci untuk membantu perempuan tetap dalam karier AI, dan pada akhirnya menarik lebih banyak perempuan ketika status quo berkembang.”

Baca juga: Pekerjaan yang Bisa dan Tidak Bisa digantikan Artificial Intelligence

Bagi Gunnar, itu berarti membuat lebih banyak perempuan dan remaja perempuan bersemangat tentang AI sejak usia muda. “Kita harus mengekspos anak perempuan pada AI, matematika dan sains pada usia yang jauh lebih awal sehingga mereka memiliki sistem pendukung,” kata Gunnar.

Memang, laporan IBM mencatat bahwa meskipun lebih banyak perempuan yang tertarik pada industri ini selama beberapa tahun terakhir, mereka tidak menganggap AI jalur karier yang layak sampai nanti dalam kehidupan karena kurangnya dukungan selama pendidikan awal.

Sejumlah laki-laki (46%) mengatakan bahwa mereka tertarik pada karier teknologi di sekolah menengah atau lebih awal, sementara mayoritas perempuan (53%) hanya menganggapnya sebagai jalur yang mungkin selama gelar sarjana atau sekolah pascasarjana.

Tapi Bouari mengatakan dia berharap bahwa lonjakan permintaan untuk AI saat ini dapat membantu mendorong industri ke depan. “Peluang AI dari krisis ini sangat banyak dan peluang karier ada di sana jika kita berhasil memindahkan rintangan dan mengadopsinya secara efisien,” katanya. *

Editor: Ade Irwansyah

Leave a Reply