Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Sunday, July 5, 2020
redaksi@topcareer.id
Tren

Disinfeksi Virus Corona di Gerbong dan Stasiun Kereta dengan Lampu UV

Lampu UV di gerbong kereta. (dok. The Verge)

Topcareer.id – Otoritas Transportasi Metropolitan (MTA) yang bertanggung jawab atas angkutan umum di New York City mengumumkan program percontohan menggunakan lampu ultraviolet (UV) untuk membunuh Covid-19 di bus, kereta api dan stasiun.

Otoritas tersebut mengatakan mereka menggunakan “150 dual-headed mobile devices” dari PURO Lighting yang berbasis di Denver untuk menentukan efisiensi dan efektivitas biaya teknologi lampu UVC, kata agensi itu dalam siaran pers.

UVC, yang merupakan salah satu dari tiga jenis cahaya pada spektrum UV, terbukti menghilangkan Covid-19 dan paling kuat melawan virus dan bakteri, kata PURO Lighting. PURO mencatat bahwa lampu mereka juga memiliki UVA dan UVB juga untuk desinfeksi spektrum penuh.

Baca juga: (in-depth) Kala Vaksin Corona Tersedia, Apa Orang Kaya Bakal Dapat Lebih Dulu?

Fase pertama akan diluncurkan pada subway dan bus dan di fasilitas transit awal minggu depan, kata MTA, dan jika berhasil akan berkembang ke Long Island Rail Road dan kereta Metro-North Railroad di fase kedua.

Lampu UV ini akan digunakan sepanjang semalaman selama kereta bawah tanah dimatikan dan pada periode di mana kereta sedang tidak beroperasi.

“Ini adalah pioneer bagi agen transportasi di seluruh dunia dan kami bangga menjadi bagian dari itu,” kata Ketua dan CEO MTA Patrick Foye.

“Selama hampir tiga bulan, MTA telah bekerja tanpa henti untuk mendisinfeksi seluruh armada kereta bawah tanah dan bus kami, tetapi kami selalu berjanji bahwa kami akan mengeksplorasi setiap pendekatan baru yang tersedia bagi kami juga. Peluncuran pilot UVC ini merupakan langkah selanjutnya yang menjanjikan dalam upaya berkelanjutan kami untuk mengidentifikasi teknologi yang dapat membuat pelanggan dan karyawan kami seaman mungkin,” tambahnya.

Baca juga: Awas! Partikel Virus Corona dari Droplet Saat Bicara Bertahan 14 Menit di Udara

Untuk pertama kalinya dalam 115 tahun sejarahnya, New York City sengaja mematikan seluruh sistem kereta bawah tanahnya semalaman setiap harinya mulai 6 Mei 2020 untuk membersihkan semua keretanya.

MTA menyatakan bahwa sinar UVC adalah “teknologi yang efisien, terbukti, dan efektif untuk menghilangkan virus, termasuk SARS-CoV-2 yang menyebabkan Covid-19” dan telah terbukti membunuh virus di ruang operasi rumah sakit, klinik perawatan darurat, universitas, dan stasiun pemadam kebakaran.

Fase pertama akan fokus pada rolling stock gerbong, stasiun dan area halaman, kata MTA, serta fasilitas kerja, ruang kru dan area bersama lainnya.

Lampu pencahayaan disinfektan menggunakan intensitas tinggi, lampu UV spektrum penuh yang dapat dipasang di langit-langit atau dinding, menurut siaran pers dari PURO Lighting.

MTA juga mencatat bahwa badan tersebut meminta Dr. David Brenner, direktur Pusat Penelitian Radiologi di Universitas Columbia, untuk memeriksa efisiensi lampu. Dr. Brenner melaporkan pengujiannya yang menunjukkan sinar UVC menghilangkan Covid-19, dan sedang bekerja untuk melakukan pengujian tambahan untuk publikasi ulasannya.

MTA mulai bekerjasama dengan PURO pada pertengahan Maret 2020 untuk menguji kemampuan teknologi cahaya sebagai bagian dari upaya untuk menemukan solusi pembersihan yang efisien untuk kereta bawah tanah. Badan itu juga telah mencari cara menggunakan antimikroba untuk mendisinfeksi dan mencegah pertumbuhan virus untuk jangka waktu yang lebih lama. *

Editor: Ade Irwansyah

the authorRino Prasetyo

Leave a Reply