Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Monday, September 21, 2020
redaksi@topcareer.id
Tren

OPEC+ Sepakat Memperpanjang Rekor Penurunan Produsi Minyak

Ilustrasi. (dok. MEFNA)

Topcareer.id –  Organization of the Petroleum Exporting Countries atau organisasi negara-negara eksportir minyak (OPEC) dan sekutu penghasil minyak lainnya sepakat pada Sabtu (6/6/2020) untuk memperpanjang pemangkasan produksi minyak selama satu bulan tambahan.

Hal itu dilakukan dalam upaya berkelanjutan untuk menyeimbangkan pasar minyak global. Perjanjian tersebut diselesaikan selama pertemuan konferensi video grup.

“Hari ini kami memiliki alasan untuk optimis tentang masa depan, tetapi kami belum keluar dari hutan dan tantangan ke depan masih harus dilihat,” kata Menteri Energi Arab Saudi Pangeran Abdulaziz bin Salman dalam pidato pembukaan ketika pertemuan OPEC + dimulai, dikutip dari CNBC.

Baca juga: OPEC+ Sepakat Pangkas Produksi Minyak Hingga 9,7 Barel per Hari

“Bersama kita lebih kuat, bersama-sama kita dapat memulihkan stabilitas pasar minyak dan membantu membangun kembali ekonomi global,” katanya.

Dimulai pada 1 Mei, OPEC+ memangkas produksi sebesar 9,7 juta barel per hari. Pemotongan di fase awal seharusnya mulai menurun pada 1 Juli.

Sekarang, pengurangan produksi Juli menjadi 9,6 juta barel per hari setelah Meksiko, yang menyumbang 100.000 barel per hari, mengatakan pihaknya tetap berkomitmen pada perjanjian kelompok sebelumnya. Pemotongan akan ditinjau setiap bulan, dengan pertemuan berikutnya dijadwalkan 18 Juni.

Salah satu masalah yang sedang berlangsung untuk OPEC + adalah negara-negara yang tidak memenuhi kuota yang ditentukan, dan perjanjian pada Sabtu kemarin bergantung pada tingkat pemenuhan yang lebih besar.

Baca juga: Kacau, Harga Minyak Ditutup di Bawah Angka Nol, Pertama Kali dalam Sejarah

Negara-negara yang gagal membatasi output dengan jumlah yang dialokasikan harus memberlakukan pemotongan tambahan pada bulan Juli, Agustus dan September untuk menebus ketidakpatuhan pada bulan Mei dan Juni.

“Pemenuhan yang efektif sangat penting jika kita ingin mengamankan stabilitas yang dimenangkan dengan susah payah di pasar minyak global dan mengembalikan kepercayaan pada persatuan dan keefektifan seluruh kelompok,” kata Pangeran Abdulaziz bin Salman.

Berdasarkan perjanjian sebelumnya, yang ditetapkan pada pertemuan yang luar biasa pada bulan April, kelompok beranggotakan 23 orang itu mulai membatasi produksi sebesar 9,7 juta barel per hari pada 1 Mei, yang dijadwalkan akan diperpanjang hingga akhir Juni.

Baca juga: Harga Minyak Jatuh di Angka Terendah Sejak 18 Tahun Terakhir

Pemotongan kemudian akan mulai meruncing. Dari Juli hingga akhir 2020, 7,7 juta barel per hari akan dimatikan, diikuti oleh 5,8 juta barel per hari dari Januari 2021 hingga April 2022.

Pemotongan – yang terbesar dalam sejarah – terjadi ketika permintaan minyak jatuh karena pandemi virus corona. Badan Energi Internasional memperkirakan bahwa sekitar seperempat permintaan melemah pada bulan April ketika miliaran orang di seluruh dunia tinggal di rumah dalam upaya memperlambat penyebaran Covid-19. *

Editor: Ade Irwansyah

Leave a Reply