Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Thursday, October 1, 2020
redaksi@topcareer.id
Tren

ILO: Gelombang Kedua Covid-19 Kedua Akibatkan 340 Juta Pekerja Lenyap

Pekerja pabrik. (dok. Pintetrest)

Topcareer.id – Organisasi Buruh Internasional (ILO) memperingatkan bahwa jika gelombang Covid-19 terjadi pada paruh kedua 2020, maka akan ada kehilangan jam kerja global sebesar 11,9 persen – setara dengan hilangnya 340 juta pekerja penuh waktu.

Menurut Monitor ILO: Covid-19 dan Dunia Kerja Edisi ke-5, pemulihan pasar tenaga kerja global untuk sisa tahun ini akan menjadi tidak pasti dan tidak diketahui.

Laporan itu mengatakan bahwa ada penurunan 14 persen dalam jam kerja global selama kuartal kedua 2020, setara dengan hilangnya 400 juta pekerjaan penuh waktu.

Jumlah jam kerja yang hilang di seluruh dunia pada paruh pertama tahun 2020 secara signifikan lebih buruk dari yang diperkirakan sebelumnya. Pemulihan yang sangat tidak pasti di paruh kedua tahun ini tidak akan cukup untuk kembali ke tingkat pra-pandemi bahkan dalam skenario terbaik.

Baca juga: Survei: Saat Pandemi Perempuan Miliki Jam Kerja Lebih Banyak

Model dasar, yang mengasumsikan rebound dalam kegiatan ekonomi sejalan dengan perkiraan yang ada, pencabutan pembatasan tempat kerja dan pemulihan dalam konsumsi dan investasi, memproyeksikan penurunan jam kerja 4,9 persen (setara dengan 140 juta pekerjaan penuh waktu) dibandingkan dengan kuartal terakhir tahun 2019.

Dikatakan bahwa dalam skenario pesimistis, situasi di paruh kedua tahun 2020 akan tetap sama sulitnya dengan di kuartal kedua.

“Bahkan jika seseorang mengasumsikan tanggapan kebijakan yang dirancang lebih baik, berkat pelajaran yang dipetik sepanjang semester pertama tahun ini, masih akan ada kehilangan jam kerja global sebesar 11,9 persen pada akhir 2020, atau 340 juta penuh waktu pekerjaan, relatif terhadap kuartal keempat 2019,” sebut laporan itu.

Baca juga: 6 Negara dengan Jam Kerja di Atas 40 Jam Per Minggu

Skenario pesimistis mengasumsikan gelombang pandemi kedua dan kembalinya pembatasan yang secara signifikan akan memperlambat pemulihan.

Skenario optimis mengasumsikan bahwa kegiatan pekerja dilanjutkan dengan cepat, secara signifikan meningkatkan permintaan agregat dan penciptaan lapangan kerja. Dengan pemulihan yang luar biasa cepat ini, hilangnya jam kerja global akan turun menjadi 1,2 persen (34 juta pekerjaan penuh waktu).

ILO mengatakan bahwa di bawah tiga skenario yang memungkinkan untuk pemulihan dalam enam bulan ke depan, “tidak ada” yang melihat situasi pekerjaan global dalam kondisi yang lebih baik daripada sebelum tindakan penguncian dimulai.

“Inilah sebabnya kita berbicara tentang pemulihan yang tidak pasti tetapi tidak lengkap bahkan dalam skenario terbaik untuk paruh kedua tahun ini. Jadi tidak akan ada pemulihan yang sederhana atau cepat,” kata Direktur Jenderal ILO Guy Ryder, dikutip dari UN News.

Angka-angka baru mencerminkan situasi yang memburuk di banyak daerah selama beberapa minggu terakhir, terutama di negara berkembang. Secara regional, kerugian waktu kerja untuk kuartal kedua adalah: Amerika (18,3 persen), Eropa dan Asia Tengah (13,9 persen), Asia dan Pasifik (13,5 persen), Negara-negara Arab (13,2 persen), dan Afrika (12,1 persen). *

Editor: Ade Irwansyah

Leave a Reply