Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Thursday, August 6, 2020
redaksi@topcareer.id
Tren

Virtual Reality Bakal Booming di Tempat Kerja Saat Pandemi

Ilustrasi. (dok. Shutterstock)

Topcareer.id – Pandemi membuat teknologi semakin dibutuhkan. Kini semua didorong untuk bisa kerja dari rumah atau remote working. Dan, ya, era virtual dan augmented reality semakin tampak sebagai teknologi kerja ideal di masa depan.

Covid-19 telah mendorong rekor jumlah pekerja dari jarak jauh dan akhirnya bisa mengantar mereka menggunakan VR (virtual reality) dan AR (augmented reality) secara teratur di rumah, atau setidaknya memberikan dorongan sektor teknologi menuju menuju arus utama.

Laporan PwC tahun lalu memperkirakan bahwa hampir 23,5 juta pekerjaan di seluruh dunia akan menggunakan AR dan VR pada tahun 2030 untuk pelatihan, rapat kerja atau untuk menyediakan layanan pelanggan yang lebih baik.

Baca juga: Perhatikan 5 Hal Ini saat Rapat Virtual

Menurut sebuah laporan oleh ABI Research tahun ini, sebelum pandemi pasar VR diperkirakan akan tumbuh pada tingkat tahunan majemuk 45,7%, melampaui pendapatan USD24,5 miliar pada tahun 2024.

Virtual reality yang digunakan dalam bisnis diperkirakan tumbuh dari USD829 juta pada tahun 2018 menjadi USD4,26 miliar pada tahun 2023, menurut ARtillery Intelligence.

Dikutip dari CNBC, perusahaan seperti Spacial, yang menciptakan sesuatu seperti virtual reality versi Zoom, telah melihat peningkatan penggunaan 1.000% sejak Maret, menurut kepala bisnis Jacob Loewenstein.

IrisVR, yang berspesialisasi dalam perangkat lunak imersif untuk arsitektur dan perencanaan, sulit memenuhi permintaan pelanggan baru, kata CEO Shane Scranton. Sementara itu Accenture, perusahaan jasa profesional multinasional, menggunakan latihan VR untuk teknik perekrutan baru.

Baca juga: Syuting Virtual Bakal Warnai Industri Hollywood Pasca-Covid-19

Bisnis di luar akselerator global yang berfokus pada VR, Vive X, telah mengumpulkan sekitar USD60 juta tahun lalu dengan putaran pendanaan terbesar di bidang pelatihan kesehatan dan perusahaan. Dan merek headset VR Facebook baru-baru ini merilis platform Oculus for Business yang ditujukan untuk penggunaan komersial.

Tantangan

Tetapi dengan ekspansi VR dan AR bisa datang sejumlah peluang baru untuk penyalahgunaan menurut para ahli hukum: privasi dan data menjadi perhatian utama di antara mereka tetapi kasus-kasus penyiksaan dan bahkan pelecehan mungkin terjadi. Para ahli sepakat bahwa privasi adalah masalah terbesar.

“Dengan teknologi VR/AR kami mengumpulkan informasi yang sampai saat ini belum dikumpulkan secara umum, tentu saja tidak dalam skala luas,” kata David Hoppe, penulis “Esports in Court, Crimes in VR, dan 51% Attack.”

Ada alasan sah bagi perusahaan untuk mencatat respons fisiologis seperti gerakan mata atau detak jantung dari pengguna. Misalnya, perusahaan mungkin ingin mencegah penyakit VR.

Baca juga: Tamagotchi, Hewan Peliharaan Virtual dari Era `90 an Siap Hadir Lagi

Tetapi informasi itu juga dapat digunakan untuk memperoleh respons psikologis – mengukur preferensi seksual, kecenderungan terhadap kekerasan dan tingkat empati. Dan data itu sangat berharga bagi mereka yang berusaha menjangkau konsumen, jelas Hoppe.

Menurut survei Perkins Coie, perawatan kesehatan akan menjadi area yang paling terganggu oleh teknologi mendalam selama tahun depan. Misalnya, dokter dapat menggunakan pemetaan tubuh AR untuk melihat statistik medis langsung pada pasien, menggunakan VR dalam pelatihan dan pendidikan atau bahkan operasi yang dijalankan dengan versi virtual tubuh pasien. *

Editor: Ade Irwansyah

Leave a Reply