Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Saturday, September 26, 2020
redaksi@topcareer.id
Lifestyle

Olahraga Ini Malah Membuatmu Berisiko Tinggi Terkena Covid-19

Olahraga CrossFit. (dok. crossfitncr)

Topcareer.id – Olahraga memang sangat dianjurkan di masa-masa pandemi ini demi menjaga tubuh agar tetap sehat. Tapi sepertinya perlu mempertimbangkan kembali jika ingin olahraga dengan intensitas tinggi.

Ajakan bertindak baru-baru ini dari American College of Sports Medicine (ACSM) menyarankan bahwa olahraga intensitas tinggi dapat membahayakan sistem kekebalan, membuatmu lebih berisiko tertular virus corona.

“Berpartisipasi dalam beban kerja olahraga yang luar biasa tinggi dengan stres fisiologis terkait dengan disfungsi kekebalan sementara dan peningkatan risiko ISPA. Stres yang ditimbulkan secara sosial memiliki efek langsung pada fungsi kekebalan, kerentanan penyakit, dan masa hidup,” kata penulis dalam  laporan itu, dikutip dari The Ladders.

Baca Juga: Olahraga ini Cocok Dilakukan Ibu dan Anak selama Pandemi Covid-19

Saat beberapa wilayah mulai dibuka kembali, atau orang-orang melanjutkan rutinitas olahraga mereka di rumah, penting untuk mempertimbangkan bagaimana intensitas latihanmu dapat memengaruhi sistem kekebalan tubuhmu.

“Ini mungkin bukan saat yang tepat untuk melatih kinerja puncak. Orang yang berisiko tinggi terpapar (virus corona) harus menahan diri dari olahraga yang melelahkan, melampaui batas, dan berlatih berlebihan,” dokter ACSM menjelaskan.

Namun, olahraga secara keseluruhan sepertinya tidak menjadi masalah. Faktanya, banyak ahli setuju bahwa olahraga ringan setiap hari dapat meningkatkan fungsi sistem kekebalan dan memiliki banyak manfaat kesehatan tambahan.

Baca Juga: Mitos dan Fakta terkait Olahraga selama Pandemi (Bagian 1)

Mitos dan Fakta terkait Olahraga selama Pandemi (Bagian 2)

Mitos dan Fakta terkait Olahraga selama Pandemi (Bagian 3)

“Ada konsensus umum bahwa latihan rutin dengan intensitas sedang yang berlangsung singkat bermanfaat untuk pertahanan kekebalan tubuh, terutama pada orang dewasa yang lebih tua dan orang dengan penyakit kronis,” laporan Exercise Immunology Review.

David Nieman, seorang profesor di Appalachian State University melakukan penelitian yang menunjukkan bahwa orang yang berjalan hanya 40 menit per hari mengalami setengah hari sakit akibat sakit tenggorokan atau pilek daripada orang yang tidak berolahraga.

Peralihan cepat dari olahraga nol atau sedang ke olahraga intensitas tinggi mendadak inilah yang sering memicu respons sistem kekebalan negatif, saran para ahli.

Dalam sebuah penelitian tahun 2005 terhadap tikus dan influenza, sekelompok hewan yang berlari keras selama berminggu-minggu mengembangkan gejala yang lebih parah dan lebih lama daripada tikus yang berlari sedikit sebelum terinfeksi.

“Adil untuk mengatakan bahwa peningkatan besar dalam intensitas dan/ atau durasi olahraga, terutama pada orang yang baru berolahraga, mungkin memiliki efek negatif sementara pada sistem kekebalan,” kata pemimpin studi Jeffrey Woods.

Penelitian tambahan mengungkapkan bahwa latihan ketahanan dengan intensitas tinggi selama 90 menit atau lebih dapat membuat atlet mudah terserang penyakit hingga 72 jam setelah sesi latihan.

Penulis ACSM menjelaskan bahwa, selain membahayakan sistem kekebalan, beban kerja olahraga yang luar biasa tinggi juga dapat meningkatkan risiko penyakit pernapasan akut, seperti Covid-19.

Untuk mengatasi hal ini, ACSM merekomendasikan untuk memulai atau melanjutkan aktivitas fisik sedang selama beberapa jam setiap minggu. Idealnya, kegiatan ini dilakukan di rumah atau di luar ruangan, di mana kamu bisa melatih jarak sosial.**(RW)

Leave a Reply