Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Saturday, September 26, 2020
redaksi@topcareer.id
Profesional

CEO Twitter: Orang Sukses Harus Bekerja 20 Jam Sehari Layaknya Elon Musk adalah Omong Kosong

Topcareer.id – Gagasan bahwa wirausahawan perlu bekerja sepanjang malam dan tidak pernah libur untuk menjadi sukses sudah ketinggalan zaman, menurut Jack Dorsey.

Faktanya, sikap itu sering kali menyebabkan kelelahan, kata CEO dan salah satu pendiri Twitter dan Square ini dalam episode terbaru “The Boardroom: Out of Office Podcast.”

“Saya lebih suka mengoptimalkan setiap jam menjadi bermakna atau setiap menit bermakna daripada memaksimalkan jumlah jam atau menit saya mengerjakan sesuatu,” kata Dorsey kepada Rich Kleiman di podcast, yang disiarkan pada 12 Agustus 2020. “Karena saya baru saja menemukan bahwa maksimalisasi waktu menghilangkan kualitas dalam waktu yang saya miliki.”

Baca Juga: Orang Sukses Biasa Menikmati 6 Hobi Ini di Waktu Senggang, Kamu Juga?

Miliarder berusia 43 tahun itu menjelaskan bahwa ketika orang terlalu kaku harus bekerja sepanjang waktu, lebih sulit untuk menjadi sadar diri dan memperhatikan apa yang terjadi di dunia sekitarnya. Kesadaran diri adalah salah satu ciri pribadi yang dia kaitkan dengan kesuksesan besarnya, katanya.

Banyak orang berasumsi bahwa “sukses berarti bekerja 20 jam sehari dan tidur hanya empat jam, karena itulah yang saya baca yang dilakukan Elon Musk,” kata Dorsey. Tapi Dorsey mengatakan itu adalah “Bullsh…t.”

Dorsey telah menemukan cara untuk menjadwalkan refleksi diri ke dalam harinya sehingga dia dapat memanfaatkan waktu sebaik-baiknya untuk bekerja.

Sebelum karyawan Twitter dan Square mulai bekerja dari rumah (WFH) karena COVID-19, hari-hari biasa untuk Dorsey akan dimulai pada jam 5 pagi dengan bermeditasi, katanya di podcast. Ia mempraktikkan meditasi vipassana atau meditasi pandangan terang, sebuah teknik yang berfokus pada pengamatan dan pemahaman pola pikir.

Baca Juga: Rihanna, Jack Dorsey, dan Jay-Z Bersatu Lawan Corona

Dorsey kemudian akan minum kopi dan berjalan sejauh lima mil ke tempat kerja, yang memakan waktu satu jam 20 menit. Dia bilang dia biasanya mendengarkan podcast atau buku audio saat berjalan, “agar saya belajar,” katanya.

“Hal terpenting tentang pagi itu adalah, saya bermeditasi, yang berarti saya menenangkan kepala saya, saya melakukan beberapa latihan fisik, dan saya belajar hanya dalam waktu tiga jam yang singkat dan efektif sebelum pertemuan saya dimulai,” kata Dorsey.

Rutinitas ini juga memberi Dorsey dorongan percaya diri: “Saya sudah menang,” katanya. “Hari itu bisa menjadi hari yang mengerikan, dan aku merasa telah melakukan begitu banyak hal untuk diriku sendiri dan aku merasa seperti memiliki hari lain.”

Begitu hari kerja dimulai, Dorsey mengatakan bahwa dia mencoba menyingkirkan semua gangguan. “Saya menyelesaikan lebih banyak hal dan waktu benar-benar melambat, jadi satu jam terasa seperti tiga jam,” katanya. “Anda dapat membuat waktu ini begitu fleksibel dan fleksibel jika Anda benar-benar memahami cara memfokuskannya.”

Dorsey membagi harinya dengan mencurahkan waktu untuk kedua perusahaannya: Twitter di pagi hari, Square di sore dan malam hari. Di penghujung hari-hari biasa, Dorsey akan pulang, membuat makan malam, dan bersantai.

Meskipun beberapa detail tentang kebiasaan Dorsey tidak masuk akal untuk orang kebanyakan, pada akhirnya dia kembali ke satu pertanyaan terkait, yang sering dia tulis dalam jurnalnya. “Apa yang saya pelajari hari ini?”

Dorsey mengatakan dia telah membuat jurnal sejak dia berusia 14 tahun, tetapi pertanyaan yang sama masih berlaku dalam hidupnya sebagai miliarder dan pengusaha: “Apa yang dunia coba ajarkan kepada saya tentang apa yang perlu saya lakukan secara pribadi untuk mempertahankan level ini, atau untuk memperluas, atau melampaui level?”**(RW)

the authorRino Prasetyo

Leave a Reply