Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Friday, September 25, 2020
redaksi@topcareer.id
Lifestyle

Ini Sisi Negatif Terlalu Banyak Olahraga Selama Pandemi Covid-19

Topcareer.id – Olahraga selalu menjadi salah satu rekomendasi pertama bagi siapapun yang ingin merasa lebih baik, dan tidak hanya secara fisik, tetapi juga mental. Olahraga seharusnya membantu kita meredakan ketegangan mental, bersantai, dan mengeluarkan tenaga.

Jadi, tidak mengherankan jika banyak orang telah memutuskan untuk melakukan upaya ekstra dalam olahraga mereka sejak virus corona muncul.

Anehnya, sebuah studi baru yang baru saja dirilis oleh Washington State University menemukan bahwa meningkatkan rutinitas olahraga tidak dapat meredakan stres sama sekali. Ini, setidaknya dalam hal stres terkait pandemi.

Baca Juga: Masa Pandemi Covid-19, Ini Olahraga yang Disarankan untuk Karyawan (Bagian 1)

Para peneliti melacak dan menganalisis tingkat stres di antara pasangan kembar selama tahap awal pandemi Covid-19 (Maret/April), dan menemukan bahwa orang-orang yang meningkatkan aktivitas fisik mereka dilaporkan merasa lebih stres daripada mereka yang mengikuti program olahraga yang biasa.

 “Tentu saja, orang yang tidak berolahraga tahu bahwa ada hubungan dengan hasil kesehatan mental, namun orang yang meningkatkan olahraga juga melaporkan peningkatan kecemasan dan stres,” kata ketua penulis studi Glen Duncan, seorang profesor di WSU’s Elson S. Floyd College Kedokteran, dalam rilis universitas, mengutip dari The Ladders.

“Sulit untuk mengetahui dengan pasti apa yang sedang terjadi, tetapi bisa jadi mereka mencoba menggunakan olahraga sebagai sarana untuk melawan stres dan kecemasan yang mereka rasakan karena Covid.”

Baca Juga: Masa Pandemi Covid-19, Ini Olahraga yang Disarankan untuk Karyawan (Bagian 2)

Secara total, lebih dari 900 pasang saudara kembar identik atau sesama jenis ikut ambil bagian dalam penelitian ini. Diperkirakan, peserta yang melaporkan penurunan kebiasaan olahraga mereka dalam dua minggu sejak awal tinggal di rumah karena Covid-19 juga akhirnya merasa lebih stres.

Sebagian besar subjek penelitian melaporkan berolahraga lebih sedikit (42%), sementara 27% lainnya mengatakan mereka mulai lebih banyak berolahraga. Terakhir, 31% mengindikasikan bahwa kebiasaan olahraga mereka tidak berubah sama sekali.

Mengenai peran genetika dan lingkungan dalam semua ini, para peneliti mencatat bahwa hubungan antara kurang olahraga dan stres ekstra tampaknya dipersulit oleh gen/lingkungan seseorang.

Di antara pasangan kembar di mana satu kembar mulai berolahraga lebih sedikit, tetapi yang lain mengikuti jadwal olahraga biasa mereka, kedua individu melaporkan tingkat stres yang sama.

“Bukan berarti olahraga tidak membantumu mengelola stres secara pribadi. Hanya saja ada sesuatu yang secara genetik dan lingkungan menghubungkan keduanya,” catat Duncan.

Secara umum, wanita dan peserta yang lebih tua menunjukkan tingkat kecemasan yang lebih tinggi daripada individu lain yang diteliti.

Seperti yang disebutkan sebelumnya, penelitian dilakukan sejak awal pandemi. Saat itu, virus corona masih tergolong baru dan tidak ada yang tahu apa yang akan terjadi dalam beberapa minggu dan bulan mendatang. Maju cepat ke hari ini, dan dinamika antara olahraga dan stres terkait covid mungkin telah berubah. Jadi, peneliti berencana menindaklanjuti peserta studi ini di lain waktu.

“Setidaknya dalam jangka pendek, tampaknya tidak banyak dampak baik dari penurunan maupun peningkatan aktivitas fisik dalam hal penanganan stres dan kecemasan, tapi itu mungkin berbeda setelah dua atau tiga bulan di bawah pembatasan Covid,” tutup Duncan.**(RW)

Leave a Reply