Find Us on Facebook

Instagram Gallery

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Kamis, April 22, 2021
redaksi@topcareer.id
Covid-19

5 Alasan Terbaik Tetap Memakai Masker Meski Sudah Divaksinasi

Warga Iran memakai masker saat di luar rumah. (dok. AP)

Topcareer.id – Pakar kesehatan dari seluruh dunia telah lama berpendapat bahwa masker sangat penting untuk memperlambat penyebaran virus corona dan mengakhiri pandemi. Namun beberapa negara masih menolak untuk memakainya.

Baru-baru ini Presiden AS Joe Biden mengkritik negara bagian Texas dan Mississippi karena mereka mencabut pembatasan COVID-19, termasuk menghapus mandat untuk menggunakan masker.

Setidaknya lima belas negara bagian di AS sudah mencabut aturan kewajiban penggunaan masker wajah.

Dengan banyaknya angka korban tewas akibat COVID-19 dan varian virus corona baru yang muncul, para ahli kesehatan memperingatkan bahwa kebijakan semacam itu dapat memperpanjang pandemi dan mengakibatkan lebih banyak nyawa hilang.

Baca Juga: Ini Alasan Mengapa Masker Bedah dan N95 hanya Boleh Digunakan Sekali

Berikut ini lima utama alasan mengapa para ahli tetap mendorong kamu untuk memakai masker meskipun ada pelonggaran peraturan:

1) Masker menyelamatkan nyawa
Sejumlah penelitian menunjukkan bahwa masker adalah satu-satunya cara paling efektif untuk melindungi diri kamu dan orang lain agar tidak tertular virus corona yang menyebabkan Covid-19.

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) AS, negara-negara yang tetap disiplin menggunakan masker, kasus COVID-19 dan tingkat kematiannya melambat.

“Masker adalah jalan dua arah. Masker melindungi Anda dan saya dengan mencegah penyebaran tetesan dan aerosol yang mungkin mengandung virus,” CDC mengatakan dalam panduan maskernya.

CDC merilis data terbaru awal Maret yang menunjukkan bahwa penggunaan masker ganda dapat meningkatkan perlindungan secara signifikan.

Melapisi masker kain di atas masker prosedural medis seperti masker bedah biru sekali pakai, dapat memblokir 92,5% partikel yang berpotensi menular agar tidak keluar dengan membuatnya lebih rapat dan menghilangkan kebocoran, kata para peneliti.

2) Masker membantu melindungi serangan pandemi
Beberapa negara telah membuat kemajuan dalam perang melawan COVID-19, termasuk pengembangan protokol keselamatan, peningkatan rencana perawatan, dan vaksin.

Tetapi mengabaikan penggunaan masker wajah sekarang dapat membalikkan keuntungan itu, para ahli kesehatan memperingatkan.

Dengan masih banyaknya orang yang terinfeksi setiap hari dan lebih banyak varian yang dapat ditularkan ditemukan, saat ini lebih penting untuk memakai masker wajah dan mengikuti pedoman keselamatan lainnya.

“Pada tingkat kasus dengan varian yang lebih menyebar ini kami benar-benar kehilangan hasil yang telah kami peroleh dengan susah payah,” kata Dr. Rochelle Walensky, direktur CDC.

Baca Juga: 5 Alasan Hobi Baik untuk Kesehatan Mental

Ia berharap agar semua orang tetap teguh dalam keyakinannya mengenakan masker sebagai tindakan pencegahan.

3) Masker melindungi bahkan yang sudah divaksin
Pakar kesehatan mengatakan bahwa orang yang divaksinasi harus tetap memakai masker wajah, untuk perlindungan mereka dan keselamatan orang lain.

Tak satu pun dari semua vaksin resmi 100% efektif. Melanjutkan penggunaan masker wajah setelah menerima vaksin dapat memberikan perlindungan pribadi tambahan.

Itu juga dapat membantu mempercepat penghentian penyebaran COVID-19, karena vaksin efektif mencegah gejala penyakit dan penyakit parah. Tetapi tidak jelas bahwa mereka mencegah orang menjadi pembawa asimtomatik dan menyebarkannya ke orang lain.

Setiap orang disarankan untuk terus memakai masker sampai mencapai kekebalan kawanan.

4) Memakai masker berarti menghormati orang lain
Setiap orang wajib memakai masker, ini bisa dinilai sebagai tanda penghormatan kepada anggota masyarakat lain yang rentan.

Banyak orang, termasuk manula dan orang yang mengalami gangguan kekebalan, menghadapi risiko penyakit parah yang jauh lebih tinggi dan bahkan kematian akibat COVID-19. Mengenakan masker menunjukkan bahwa kamu juga peduli dengan kesehatan mereka.

5) Masker membantu semuanya kembali normal
Pandemi telah memisahkan orang dari keluarga, teman, pekerjaan, sekolah, kegiatan keagamaan, dan banyak lagi.

Para ahli berpendapat, menolak untuk memakai masker tidak akan mengembalikan semua itu dengan aman. Yang dilakukannya hanyalah menunda untuk kembali pada keadaan normal dan membuat hidup jauh lebih berbahaya.

Semua dimulai dengan pola pikir. Semakin cepat menyadari bahwa masker tidak bermaksud membatasi diri tetapi masker memungkinkan untuk menuju kembali pada kehidupan normal, maka akan semakin cepat mencapai tujuan tersebut.**(RW)

the authorRino Prasetyo

Tinggalkan Balasan