Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Follow @topcareerid Instagram

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Monday, June 1, 2020
redaksi@topcareer.id
Lifestyle

Orang yang Stres Rentan Terkena Infeksi, Termasuk Meningitis

Topcareer.id – Menurut para ilmuwan, orang yang stres lebih mungkin terkena infeksi mematikan karena melemahkan sistem kekebalan tubuh mereka. Salah satu yang mengintai adalah meningitis atau radang selaput otak.

Penelitian ilmiah modern semakin menaruh perhatian pada hubungan antara kesehatan mental dan kesejahteraan berbagai kondisi fisik. Salah satu contohnya adalah hubungan antara stres dan kesehatan fisik yang buruk.

Studi terbaru telah menemukan hubungan antara PTSD dan berbagai kondisi gastrointestinal, neurologis, dan kardiorespirasi.

Sebagai contoh, satu studi menemukan bahwa penyakit jantung 27% lebih mungkin terjadi pada orang dengan PTSD (post-traumatic stress disorder–gangguan stres pasca-trauma), dan orang dengan PTSD adalah 46% lebih mungkin untuk mengembangkan kondisi autoimun.

Baca juga: Bagaimana Atasi Stres di Tengah Pandemi Covid-19

Huan Son, seorang rekan pascadoktoral di Pusat Ilmu Kesehatan Masyarakat di Universitas Islandia di Reykjavík – adalah penulis studi pertama dan yang bersesuaian. Hasil penelitian tim muncul di BMJ.

Mempelajari infeksi dan gangguan stres

Song dan rekannya meneliti tingkat infeksi dalam kelompok 144.919 orang dengan diagnosis PTSD, “reaksi stres akut, gangguan penyesuaian, dan reaksi stres lainnya” antara 1987 dan 2013.

Para peneliti membandingkan kohort ini dengan 184.612 saudara kandung yang hidup dengan diagnosis gangguan terkait stres dan dengan 1.449.190 individu yang cocok tanpa kondisi seperti itu.

Infeksi yang dipelajari para peneliti termasuk sepsis, endokarditis, dan meningitis atau infeksi sistem saraf pusat lainnya. Mereka memeriksa Daftar Pasien Nasional Swedia dan Daftar Penyebab Kematian untuk kunjungan rumah sakit terkait infeksi dan jumlah kematian.

Rata-rata, peserta menerima diagnosis gangguan terkait stres pada usia 37, dan para peneliti mengikuti peserta selama rata-rata 8 tahun.

Baca lebih jauh di halaman berikutnya>>

0 0 vote
Article Rating
Subscribe
Notify of
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x