Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Saturday, September 26, 2020
redaksi@topcareer.id
Lifestyle

Apa Atlet yang Sembuh Covid-19 Dapat Kembali Berlatih Seperti Biasa?

Ilustrasi. (dok.Mic)

Topcareer.id – Banyak pertanyaan beredar bolehkah untuk melanjutkan pelatihan atletik selepas sembuh dari Covid-19? Jawaban dari ahli paru dan kardiologis yang diterbitkan secara terpisah dalam The Lancet dan JAMA Cardiology, menekankan agar berhati-hati.

Pernyataan baru menunjukkan bahwa masalah atlet yang baru sembuh dari Covid-19 lebih rumit sekarang, karena virus corona memiliki efek jangka pendek dan jangka panjang pada tubuh yang tidak diketahui.

Sekarang, tentu saja, hampir semua orang menyadari bahwa kebugaran bukanlah jaminan terhadap terhindarnya diri dari serangan Covid-19. Pelari maraton, pengendara sepeda kompetitif, pemain bola basket profesional dan atlet lainnya adalah di antara banyak orang yang telah dites positif terkena virus corona.

Baca juga: Ingin Produktif Saat WFH, Olahraga Dahulu

Banyak dari atlet ini sekarang mungkin merasa siap untuk melanjutkan latihan yang berat. Tetapi kriteria berlatih kembali yang biasa untuk atlet yang terjangkit virus corona mungkin berbeda, kata Dr. James Hull, seorang ahli paru olahraga di Rumah Sakit Royal Brompton di London dan penulis dalam The Lancet tentang atlet dan virus corona.

Sejak 1990-an, dokter bidang olahraga biasanya mengandalkan “pemeriksaan leher” untuk memutuskan apakah dan kapan seorang atlet dengan kondisi pernapasan harus berlatih.

Kapan bisa berlatih lagi?

“Tetapi wabah virus corona mengkhawatirkan para ahli pulmonologi olahraga,” kata Dr. Hull. “Pada sebagian penyakit itu nampak jinak pada awalnya, kemudian dengan cepat menurun. Kami telah melihat orang-orang memiliki beberapa gejala ringan untuk memulai latihan dan tampaknya membaik, namun kemudian memburuk dengan sangat buruk pada tujuh hari setelah gejala pertama mereka.”

Karena lintasan penyakit yang potensial ini, ia mengatakan, penting bahwa mereka tidak berolahraga keras” ketika mereka memiliki gejala pada tujuh hari pertama.

Sebagai gantinya, ia dan ahli pulmonologi lainnya, yang menulis di The Lancet, menasihati para atlet yang telah dites positif untuk virus corona untuk beristirahat, tanpa latihan apa pun, selama setidaknya 10 hari dari titik ketika mereka pertama kali merasakan gejala.

Kemudian, dengan asumsi penyakit mereka tetap ringan, mereka harus terus beristirahat selama satu minggu lagi, bahkan setelah gejala mereka sembuh.

Baca juga: PSBB Sudah Dilonggarkan, Ini Tips Olahraga di Luar Rumah

Protokol ini konservatif, tetapi sejalan dengan pendapat konsensus baru tentang atlet dan virus corona yang diterbitkan bulan ini di JAMA Cardiology, dengan dukungan dari American College of Cardiology’s Sports & Exercise Cardiology Council. “Para ahli jantung merasa terdorong untuk mengeluarkan pernyataan ini sebagian karena virus corona yang baru kadang-kadang tampaknya memiliki efek yang tak terduga dan berbahaya pada jantung, bahkan di antara para atlet yang kuat,” kata Dr. Jonathan Kim, seorang ahli jantung olahraga di Emory University di Atlanta.

“Dengan sebagian besar infeksi pernapasan virus, mungkin 1 persen orang yang terinfeksi mengembangkan masalah jantung terkait seperti miokarditis, yang merupakan peradangan otot jantung. Tetapi ada indikasi bahwa orang yang terinfeksi virus corona dapat memiliki insiden masalah jantung yang jauh lebih tinggi,” katanya.

Meski begitu, ia dan rekan-rekan kardiolognya menyarankan bahwa atlet yang terkena virus tetapi memiliki gejala ringan atau tanpa gejala tetaplah berada di rumah dan beristirahatlah selama setidaknya dua minggu sejak tanggal gejala pertama atau tes positif.

Baca juga: Bahaya Olahraga Lari bagi yang Kelebihan Berat Badan

Setelah minimal dua minggu istirahat di rumah dan dengan asumsi gejala telah membaik, para ahli paru dan kardiologis menyarankan kembali secara perlahan ke pelatihan olahraga, dengan waspada terhadap gejala. “Anda mungkin mengalami batuk ringan dan napas pendek saat kembali berolahraga sekarang,” kata Dr. Hull. “Tetapi gejala-gejala tersebut harus dikurangi dari hari ke hari, katanya. Jika tidak, pergilah ke dokter dan periksakan.”

Setiap atlet yang telah dirawat di rumah sakit atau terbaring di tempat tidur oleh virus akan cenderung membutuhkan tes paru-paru dan jantung yang luas dan izin dari dokter mereka sebelum berolahraga lagi.

Tetapi bagi yang merupakan orang biasa yang sehat, kebiasaan berolah raga santai, berjalan, jogging, bersepeda dan kegiatan lainnya tetap aman dan dilakukan. Tentunya dengan tetap menjaga jarak sosial yang tepat dan menggunakan masker. Olahraga masih merupakan salah satu hal terbaik yang dapat kamu lakukan untuk menjaga kesehatan kamu. *

Editor: Ade Irwansyah

the authorRino Prasetyo

Leave a Reply