Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Kamis, September 29, 2022
redaksi@topcareer.id
Lifestyle

Kenapa Karyawan Banyak yang Suka Pura-Pura Bekerja?

Topcareer.id – Sebuah studi yang dirilis oleh firma riset Gartner menunjukkan bahwa karyawan hampir dua kali lebih mungkin berpura-pura bekerja ketika atasan mereka menggunakan sistem pelacakan untuk memantau output kerja mereka. Gartner mensurvei lebih dari 2.400 profesional pada Januari 2021.

“Peran kami sebagai manajer adalah menciptakan lingkungan di mana orang dapat melakukan pekerjaan terbaik mereka. Sangat sulit untuk melakukan pekerjaan terbaik Anda jika Anda merasa tidak dipercaya,” kata Carol Cochran, wakil presiden bidang SDM dan budaya kerja di situs karier FlexJobs.

Ada peningkatan dalam laporan karyawan yang pura-pura bekerja pada perusahaan yang menggunakan perangkat lunak pemantauan untuk mengawasi tenaga kerja jarak jauh mereka dengan teknologi untuk melacak riwayat pencarian pekerja serta alat untuk mengambil tangkapan layar pekerja secara berkala dari komputer mereka.

Reid Blackman, pendiri dan CEO perusahaan konsultan Virtue Consultant, mengatakan dia tidak terkejut karyawan memalsukan pekerjaan mereka.

“Jelas orang akan mempermainkan sistem, terutama jika mereka berpikir sistem itu tidak adil,” katanya.

Meskipun Blackman mengatakan bahwa tidak masuk akal bagi manajer untuk memiliki kekhawatiran tentang produktivitas pekerjanya, dia menyarankan agar mereka berpikir kritis tentang mengapa mereka ingin menggunakan perangkat lunak yang menerobos privasi perkerja tersebut.

Alexia Cambon, direktur riset di Gartner, mengatakan naluri awal pengusaha untuk melacak karyawan mereka mungkin bermaksud baik, terutama di masa-masa awal pandemi, ketika ada kebutuhan untuk menciptakan kembali strategi Working From Home (WFH). Namun, banyak perusahaan tidak mempertimbangkan perilaku manusia, katanya.

“Jika Anda tahu bahwa sebagai manusia kita akan berjuang untuk memutuskan hubungan dari dunia yang jauh…. maka Anda benar-benar perlu membuat strategi untuk memberi insentif kepada mereka,” kata Cambon.

Gartner juga menemukan bahwa mengadaptasi praktik kantor untuk lingkungan kerja hibrida seperti menciptakan banyak rapat, telah menyebabkan kelelahan virtual.

Karyawan yang menghabiskan lebih banyak waktu dalam rapat hampir dua kali lebih mungkin merasa terkuras secara emosional dari pekerjaan mereka.

Baca juga: Seberapa Jauh Smartphone Mempengaruhi Produktivitas Karyawan?

Cambon memperingatkan bahwa ketika karyawan mengalami tingkat kelelahan yang tinggi, kinerja mereka dapat menurun hingga 33% dan perasaan inklusi dapat menurun hingga 44%.

Pada akhirnya, para pekerja ini memiliki kemungkinan 54% lebih kecil untuk tetap bekerja, hal ini akan membuat banyak karyawan akan berpura-pura terlihat bekerja.

“Kita seharusnya tidak melakukan sesuatu hanya karena tampaknya benar atau tampaknya seperti praktik terbaik,” kata Cambon.

“Kita benar-benar harus berhati-hati dalam mengelola tenaga kerja, apakah mereka dari jarak jauh, hibrida, atau secara langsung.” Tuturnya.

the authorFeby Ferdian

Tinggalkan Balasan