Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Minggu, Juni 20, 2021
redaksi@topcareer.id
Lifestyle

Alami Depresi? Coba Tidur dan Bangun Lebih Awal

Topcareer.id – Depresi mempengaruhi banyak aspek kehidupan, dan bagi sebagian orang itu mungkin berarti mereka tidur lebih lama dari biasanya.

“Kami telah mengetahui untuk beberapa waktu bahwa ada hubungan antara waktu tidur dan suasana hati, tetapi pertanyaan yang sering kami dengar dari dokter adalah: Seberapa awal kita perlu mengubah orang untuk melihat manfaatnya?” kata penulis senior Celine Vetter, asisten profesor fisiologi integratif di Colorado University Boulder, dalam siaran pers.

Sebuah studi sebelumnya dari Vetter menemukan bahwa “bangun pagi” 27 persen lebih kecil kemungkinannya untuk mengembangkan gejala depresi.

Tapi bagaimana mengubah jadwal tidur berpotensi mempengaruhi orang? Itulah yang menjadi fokus studi baru ini.

Studi ini mengikutsertakan 840.000 orang dan mengumpulkan data tentang kronotipe merek.

Yang berarti jam berapa dalam sehari mereka cenderung memilih, berdasarkan informasi genetik.

Satu “gen jam” diperkirakan bertanggung jawab atas 12 hingga 42 persen waktu tidur kita.

Para peneliti ingin tahu apakah genetika membuat mereka menjadi “bangun pagi” jika mereka juga memiliki risiko depresi yang lebih rendah.

Jadi mereka memberi beberapa peserta penelitian pelacak tidur dan beberapa mengisi kuesioner preferensi tidur.

Mereka kemudian menghubungkan data tersebut dengan data genetik.

Baca juga: Depresi Melanda? Coba Makan Pisang

Tim berfokus pada titik tengah tidur, yang dihitung sebagai pertengahan antara waktu tidur dan waktu bangun.

“Kami menemukan bahwa bahkan waktu tidur satu jam lebih awal dikaitkan dengan risiko depresi yang jauh lebih rendah,” kata Vetter.

Jika seseorang yang biasanya tidur tengah malam pergi tidur pada jam 11 malam dan tidur dengan durasi yang sama, mereka dapat mengurangi risikonya sebesar 23 persen.

Para peneliti tidak yakin mengapa mereka melihat hasil ini, tetapi mungkin ada hubungannya dengan terang gelap dan bagaimana tubuh bereaksi.

Penelitian ringan telah menunjukkan bahwa terapi cahaya dapat membantu untuk mengobati beberapa gangguan mood.

Hubungan dengan gejala depresi juga bisa menjadi hasil dari norma-norma sosial.

Hanya memiliki kronotipe yang tidak membuat kamu bangun pagi bisa berpengaruh.

“Kita hidup dalam masyarakat yang terancang untuk orang-orang pagi, dan orang-orang malam sering merasa seolah-olah mereka terus-menerus tidak selaras dengan jam sosial itu,” kata penulis utama Iyas Daghlas di Broad Institute of MIT dan Harvard.

Jika kamu ingin beralih ke jadwal tidur yang lebih awal, ada beberapa hal yang dapat kamu lakukan untuk mempermudahnya.

“Minum kopi pagi. Berjalanlah atau bersepeda ke kantor jika bisa, dan matikan barang elektronik di malam hari,” kata Vetter.**(Feb)

the authorRino Prasetyo

Tinggalkan Balasan