Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Rabu, Juni 23, 2021
redaksi@topcareer.id
Covid-19

Sekretaris Jenderal PBB: Vaksin COVID harus Tersedia di Manapun

Sumber foto: Creator: UN Photo / Mark Garten

Topcareer.id – Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) Antonio Guterres telah mendesak para pemimpin dunia untuk memastikan vaksin COVID-19 tersedia dan terjangkau untuk “semua orang” di tengah meningkatnya kekhawatiran bahwa stok dapat diambil oleh negara-negara kaya dengan mengorbankan negara-negara miskin.

Berbicara di depan parlemen Jerman pada hari Jumat (18/12) dalam pidatonya untuk menandai 75 tahun sejak berdirinya PBB, Guterres menekankan bahwa vaksin harus dilihat sebagai “barang publik global.”

“Vaksin harus dapat diakses dan terjangkau di mana saja untuk semua orang,” katanya.

Komentarnya muncul setelah laporan awal pekan ini menyarankan skema global untuk mengirimkan vaksin COVID-19 ke negara-negara miskin untuk menghadapi risiko kegagalan yang “sangat tinggi”.

Program COVAX yang dipimpin bersama oleh WHO adalah skema global utama untuk memvaksinasi orang-orang di negara-negara miskin dan menengah di seluruh dunia terhadap COVID-19.

Baca juga: Muncul Varian Virus Corona Baru, Apakah Pengaruhi Efektivitas Vaksin?

Program ini bertujuan untuk memberikan 1,3 miliar dosis vaksin pada akhir tahun 2021 untuk mencakup 20% orang yang paling rentan di 92 negara miskin dan berpenghasilan menengah, sebagian besar di Afrika, Asia dan Amerika Latin, dengan biaya maksimum USD 3 per dosis.

COVAX mengatakan bahwa pihaknya telah memperoleh akses ke hampir dua miliar dosis dengan pengiriman pertama yang diharapkan pada kuartal pertama 2021.

Namun, program tersebut dilanda berbagai masalah, termasuk kurangnya dana, risiko pasokan dan pengaturan kontrak yang rumit.

“Risiko kegagalan untuk sangat tinggi,” kata laporan internal kepada dewan Gavi, aliansi pemerintah, perusahaan obat, badan amal, dan organisasi internasional yang mengatur kampanye vaksinasi global. Gavi memimpin COVAX bersama dengan WHO.

Kegagalan fasilitas tersebut dapat membuat orang-orang di negara-negara miskin tidak bisa mendapat vaksin COVID-19 hingga tahun 2024. Negara-negara kaya diketahui telah memesan sebagian besar stok vaksin yang tersedia saat ini.**(Feb)

the authorRino Prasetyo

Tinggalkan Balasan