Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Rabu, Oktober 5, 2022
redaksi@topcareer.id
LifestyleTren

Ini Bahaya Merokok bagi Anak Usia Sekolah

pexels-basil-mk-247040Cukai rokok naik 12,5% mulai 1 Februari 2021.

Topcareer.id – Meski jelas-jelas dicantumkan memiliki risiko dan bahaya kesehatan yang besar, rokok masih jadi ‘konsumsi favorit’ di Indonesia. Bahkan membuat prevalensi perokok pada usia anak sekolah dan remaja kian meningkat setiap tahun.

Dosen Prodi Teknologi Laboratorium Medis (TLM) Program Sarjana Terapan (FIK) UM Surabaya, Vella Rohmayani menjelasakan usia remaja memiliki rasa ingin tahu yang tinggi serta memiliki gejolak emosi sehingga dapat lebih mudah melakukan tindakan yang menyimpang dari aturan maupun norma sosial di kalangan masyarakat, salah satunya perilaku merokok.

Menurut Vella beberapa penelitian di Indonesia menyatakan bahwa kebanyakan seseorang mulai mengkonsumsi rokok ketika duduk di bangku Sekolah Menengah Pertama (SMA) atau kurang lebih pada usia 12 tahun.

Namun kebiasaan merokok dikalangan anak usia sekolah, paling sering terjadi pada siswa yang sedang pengenyam pendidikan di bangku SMA.

“Kegiatan merokok tentuk memiliki efek buruk bagi kesehatan, karena rokok memiliki beberapa komponen yang bersifat toxic bagi tubuh, yaitu karbonmonoksida, tar dan nikotin,” kata Vella yang juga Anggota Muhammadiyah Tobacco Control Center (MTCC) dikutip dari laman resmi UM Surabaya, Selasa (9/8/2022).

Ia menjelaskan karbonmonoksida adalah salah satu kadungan berbahaya dari rokok. Karbonmonoksida memiliki kemampuan mengikat hemoglobin dalam darah 200 kali lebih kuat jika dibandingkan dengan oksigen.

Baca juga: 7 Gaya Hidup Ini Bisa Tingkatkan Risiko Stroke Otak

“Peningkatan kadar karbonmonoksida dalam darah dapat menyebabkan terjadinya ganguan pernapasan, sakit kepala, serta depresi yang mana dalam jangka panjang tentu dapat mengakibatkan terjadinya masalah kesehatan yang serius,” jelas Vella.

Selanjutnya, kandungan rokok yang berbahaya bagi tubuh adalah tar. Zat ini dapat mengendap dalam paru paru serta dapat mengganggu fungsi rambut yang melapisi permukaan organ paru-paru.

Sehingga kemampuan paru-paru untuk menyaring zat berbahaya seperti bakteri maupun kuman yang masuk dapat menurun.

Tak hanya itu, nikotin juga menjadi salah satu komponen rokok yang berbahaya bagi tubuh. Zat ini dapat membuat seseorang menjadi ketagihan, dapat merusak jaringan pada otak, menyebabkan terjadinya penyempitan pembuluh darah, serta masalah kesehatan lainnya.

Melihat bahaya kandungan pada rokok tentu perilaku merokok pada anak usia sekolah atau remaja akan berpengaruh buruk bagi kesehatan mereka.

Anak usia sekolah atau remaja yang merokok biasanya akan mengalami gejala kurang fokus belajar, sulit memahami pelajaran karena mengalami penurunan daya tangkap, kurang aktif, mengalami gangguan kecemasan, hingga menyebabkan anak tersebut mengalami depresi.

“Oleh sebab itu menjadi penting bagi kita untuk menciptakan ruang tanpa rokok, serta melakukan langkah-langkah pencegahan merokok terutama pada kalangan anak usia sekolah atau remaja,” pungkasnya.

Tinggalkan Balasan