Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Monday, January 18, 2021
redaksi@topcareer.id
Covid-19

10 Cara Pandemi COVID-19 Mengubah Perekonomian Dunia Untuk Selamanya (Bagian 1)

Topcareer.id – Guncangan ekonomi seperti pandemi hanya datang sekali setiap beberapa generasi, dan pandemi virus corona kali ini juga akan membawa dampak perubahan permanen yang luas.

Ekonomi dunia saat ini sedang menuju pemulihan dari kemerosotan yang hampir tidak pernah dialami oleh sekitar 7,7 miliar penduduk bumi semasa hidupnya.

Vaksin seharusnya mempercepat pemulihan pada 2021. Tetapi ada warisan lain dari Covid-19 yang justru membentuk pertumbuhan global untuk tahun-tahun mendatang.

Berikut ini 10 transformasi yang sedang terjadi akibat pandemi global COVID-19.

Bagian pertama dari artikel:

1) Peran pemerintah lebih besar
Peran pemerintah yang lebih besar kini bangkit kembali, dan kontrak sosial antara masyarakat dan negara berubah dengan cepat. Kini sudah menjadi hal yang biasa bagi pihak berwenang untuk melacak ke mana orang pergi dan siapa yang mereka temui, bahkan membayar gaji mereka ketika majikan tidak mampu melakukannya.

Di negara-negara di mana ide pasar bebas telah berkuasa selama beberapa dekade, jaring pengaman harus ditambal di sana-sini. Untuk membiayai intervensi itu, menurut McKinsey & Co., pemerintah di seluruh dunia mengalami defisit anggaran yang jumlahnya mencapai USD 11 triliun pada tahun 2020.

Ada perdebatan tentang berapa lama pembelanjaan semacam itu dapat berlanjut, dan kapan pembayar pajak harus mulai membayar tagihan. Dalam jangka panjang, pemikiran ulang besar di bidang ekonomi mengubah pikiran tentang utang publik.

Konsensus baru mengatakan pemerintah memiliki lebih banyak ruang untuk dibelanjakan di dunia dengan inflasi rendah, dan harus menggunakan kebijakan fiskal secara lebih proaktif untuk mendorong ekonomi mereka.

2) Uang semakin mudah
Bank-bank sentral terjun kembali untuk mencetak uang. Suku bunga mencapai rekor terendah baru. Para bankir sentral meningkatkan pelonggaran kuantitatif mereka, memperluasnya untuk membeli hutang perusahaan dan juga pemerintah.

Semua intervensi moneter ini telah menciptakan beberapa kondisi keuangan termudah dalam sejarah dan memicu hiruk-pikuk investasi spekulatif, sehingga membuat banyak analis khawatir tentang bahaya moral di masa depan. Tetapi kebijakan bank sentral akan sulit untuk dibalik, terutama jika pasar tenaga kerja tetap terpecah dan perusahaan terus menambah tabungannya.

Sejarah menunjukkan bahwa pandemi bisa menekan suku bunga untuk waktu yang lama. Ditemukan bahwa seperempat abad setelah penyakit menyerang, angka tersebut biasanya sekitar 1,5 poin persentase lebih rendah daripada yang seharusnya.

Baca juga: 240 Orang Israel Masih Terjangkit COVID-19 usai Disuntik Vaksin Pfizer

3) Hutang dan perusahaan zombie
Pemerintah menawarkan kredit sebagai penyelamat selama pandemi, dan dunia bisnis pun meraihnya. Salah satu akibatnya adalah lonjakan tingkat utang perusahaan negara maju. Bank for International Settlements menghitung bahwa perusahaan nonkeuangan meminjam bersih USD 3,36 triliun pada paruh pertama tahun 2020.

Dengan turunnya pendapatan di banyak industri karena lockdown atau kehati-hatian konsumen, dan kerugian yang menggerogoti neraca bisnis, muncul kondisi untuk terjadinya “krisis solvabilitas perusahaan besar.”

Beberapa pihak melihat bahaya jika negara menawarkan terlalu banyak dukungan kepada perusahaan. Mereka mengatakan itu adalah cara untuk menciptakan “perusahaan zombie” yang tidak akan dapat bertahan di pasar bebas dan hanya bertahan hidup dengan bantuan negara, akibatnya membuat seluruh perekonomian menjadi kurang produktif.

4) Pembelahan besar
Perdebatan stimulus bisa terasa seperti kemewahan utama dunia. Negara-negara miskin kekurangan sumber daya untuk melindungi pekerjaan dan bisnis atau berinvestasi dalam vaksin, mereka juga perlu mengencangkan ikat pinggang lebih cepat atau mengambil risiko krisis mata uang dan pelarian modal.

Bank Dunia memperingatkan bahwa pandemi tersebut melahirkan generasi baru kemiskinan dan kekacauan utang, dan IMF mengatakan negara-negara berkembang berisiko mengalami kemunduran satu dekade.

Pemerintah kreditor di G-20 telah mengambil beberapa langkah untuk meringankan penderitaan peminjam termiskin, tetapi mereka dikecam oleh kelompok bantuan karena hanya menawarkan keringanan utang terbatas dan gagal membawa investor swasta ke dalam rencana tersebut.

5) Kurva pemulihan berbentuk K
Pekerjaan bergaji rendah di bidang jasa, di mana ada lebih banyak kontak tatap muka dengan pelanggan cenderung menghilang lebih dulu saat ekonomi terkunci. Dan pasar keuangan, di mana aset sebagian besar dimiliki oleh orang kaya, datang kembali jauh lebih cepat daripada pasar kerja.

Hasilnya adalah label “pemulihan berbentuk K.” Virus corona telah memperlebar kesenjangan pendapatan atau kekayaan di seluruh garis kesalahan kelas, ras dan jenis kelamin.

Wanita paling terpukul secara tidak proporsional, sebagian karena mereka lebih cenderung bekerja di industri yang mengalami terdampak pandemi, tetapi juga karena mereka harus memikul banyak beban tambahan mengurus anak karena sekolah ditutup.**(Feb)

the authorRino Prasetyo

Leave a Reply