Find Us on Facebook

Instagram Gallery

Configuration error or no pictures...

SKILLS.ID

Subscribe to Our Channel

Wednesday, October 21, 2020
redaksi@topcareer.id
Tips Karier

Tiga Keburukan Karyawan Superstar di Perusahaan

Topcareer.id – Tak jarang manajer ingin memperkejakan karyawan superstar. Mereka sering dianggap bisa meningkatkan produktivitas dan kualitas kerja perusahaan. Namun, terkadang memiliki karyawan yang luar biasa lebih banyak kerugiannya daripada manfaat.

Menurut penelitian yang dikutip oleh Pollack, ketika seorang karyawan superstar bergabung dengan sebuah tim, output di tingkat departemen akan meningkat sebanyak 54%. Bahkan setelah karyawan itu keluar dari tim, peningkatan produktivitas sebesar 48% masih akan tertinggal di belakang mereka.

Jadi, apa yang salah dengan mengandalkan “karyawan superstar” untuk meningkatkan produktivitas dan kualitas? Berikut keburukan andalkan mereka untuk perusahaan, dikutip dari The Ladders.

Baca Juga: Tujuh Kalimat yang Menandakan Atasan Menganggapmu Karyawan Superstar

1. Tidak semua superstar adalah pemain tim, mereka dapat merusak budaya perusahaan

Penelitian oleh Harvard menemukan bahwa lebih baik menghindari mempekerjakan karyawan yang beracun daripada mempekerjakan seorang superstar. Itu karena jika seorang superstar bukanlah pemain tim dan lebih fokus untuk mendapatkan pengakuan dan penghargaan individu, hal itu dapat menimbulkan budaya persaingan.

Dampak jangka pendeknya mungkin peningkatan kinerja dan produktivitas di seluruh tim. Tetapi peningkatan kelelahan dan pergantian karyawan kemungkinan besar akan jadi hasil akhir jangka panjang.

Manurut studi Harvard, seorang yang berkinerja terbaik dapat menambahkan sekitar USD5.300 ke laba perusahaan, tetapi jika karyawan yang sama menunjukkan perilaku beracun, mereka dapat merugikan perusahaan sekitar USD12.500 dalam biaya perputaran.

2. Karyawan superstar lebih mudah burnout

Secara konsisten, penghargaan “superstar” tidak diberikan berdasarkan kemampuan saja. Hal ini lebih didorong oleh jumlah waktu, energi, dan dedikasi yang dianggap memberi seseorang untuk pekerjaannya.

Untuk orang yang berprestasi tinggi, jumlah tekanan yang mereka tempatkan pada pekerjaan mereka seringkali berakar pada kebutuhan akan kesempurnaan atau, bahkan lebih dalam, kurangnya kepercayaan pada harga diri mereka sendiri.

Karena motivasi psikologis yang mendasari ini, mereka akan memberikan segalanya agar terlihat berharga di tempat kerja, terkadang dengan mengorbankan kesehatan pribadi dan rasa keseimbangan kehidupan kerja.

3. Bagi mereka yang bekerja bersama karyawan superstar, akan lebih sulit untuk mendapatkan sumber daya dan perhatian yang dibutuhkan untuk sukses

Karena superstar dipandang sebagai pembawa beban bawaan di tim mereka dan orang yang pada akhirnya dianggap mencapai lebih banyak, kolega mereka mungkin kesulitan untuk menerima bagian yang adil dari pelatihan dan sumber daya.

Perusahaan didorong untuk menuangkan sumber daya ini secara khusus untuk mengembangkan bakat terbaik mereka. Jika seorang manajer yakin bahwa salah satu bawahan langsungnya adalah yang berkinerja terbaik di tim mereka, karyawan tersebut mungkin menerima waktu, perhatian, dan upaya pendampingan manajer dalam jumlah yang tidak sama, sehingga menciptakan kesenjangan dalam akses tim secara keseluruhan ke pengembangan profesional.**(RW)

Leave a Reply